Online Diary Aku dan Dia..: (Yes, Isteriku Pregnant!-Bab 4)

Thursday, May 8, 2014

(Yes, Isteriku Pregnant!-Bab 4)


            “Papa.” Rozana menegur Datuk Amran yang sedang asyik menyapu marjerin ke atas roti. Hanya dia dan papanya berada di meja makan pada waktu itu. Datin Khadijah masih berada di dapur bersama Kak Nab, orang gaji mereka. Sementara Along masih belum turun dari bilik.
            “Ye.” Sahut Datuk Amran pendek tanpa memandang wajah Rozana. Gadis itu nampak tak berpuas hati.
            “Papa.” Ulangnya lagi.
            “Yes daughter. Kenapa?” Mata Datuk Amran memandang tepat ke wajah Rozana sambil kedua-dua tangannya memegang roti. Dia sebenarnya kurang gemar berbual ketika hendak makan.
          “Hmm, semalam Angah call Zana..” Kata-katanya mati disitu apabila Datuk Amran tiba-tiba merengus kasar dan meletakkan roti yang dipegangnya ke atas pinggan. Dia kemudian merenung tajam ke wajah anak perempuannya itu.
            “So?” Soal Datuk Amran pendek, tetapi agak tegas pada pendengaran Rozana.
            “Err..dia kirim salam kat papa.” Adui, lain aku nak cakap lain pula yang keluar. Detik Rozana kesal dalam hati.
            “Waalaikumusalam.” Datuk Amran meneruskan sarapannya.
            “Dia nak pinjam duit papa. Nak buat business sikit.” Dengan sedikit kekuatan Rozana meneruskan maksudnya.
            Dabbbbbbb!!
            Rozana terperanjat. Datuk Amran tiba-tiba menghentak meja makan dengan tangan kirinya. Matanya mencerlung kearah Rozana. Bibir gadis itu terketar-ketar menahan debar.
            “Jangan disebut nama budak tak tahu diuntung tu dalam rumah ni. Aku tak suka!” Suara Datuk Amran keras memecah hening. Kemarahan Datuk Amran kepada Reza jelas kelihatan sehingga dia tega menggantikan gelaran ‘papa’ kepada ‘aku.’
            Bunyi hentakan meja yang kuat membuatkan Datin Khadijah bergegas keluar dari dapur. Di muka pintu, dia terkesan muka anak gadisnya itu berubah merah.
            Rozana terkulat-kulat memandang wajah papanya. Gadis itu memuncungkan mulut lantas bergegas meninggalkan Datuk Amran sendirian. Dia menapak laju ke biliknya dan terserempak dengan Along ditangga. Abang sulungnya itu tersenyum sinis kepadanya dan terus menuruni anak tangga sambil ketawa yang jelas dibuat-buat pada pendengaran Rozana!
            Saja nak sakitkan hati orang. Getus hatinya geram. Beberapa ketika terdengar suara Along menyapa ramah papanya di meja makan, kelihatan mesra kedua-dua beranak itu.
            Hipokrit. Rozana mencemuh dalam hati. Tiba-tiba hatinya dirundung sedih apabila teringatkan Reza. Kesian Angah. Keluhnya sendiri.Disaat ini, dia berasa sungguh rindu kepada abangnya yang seorang itu. Walaupun kadang-kadang perangai Reza agak overacting berbanding semua orang tapi hati budi Angah jauh lebih baik dari Along!
***
Hampir sebulan Arina berasa tenang tanpa gangguan. Kepalanya terasa ringan kerana tidak perlu bertekak setiap petang dengan jejaka-jejaka tidak diundang itu.
Arina mengesat peluh yang menitik di dahi dengan hujung baju kurung yang tersarung ditubuhnya. Kemudian dia mengipas-ngipaskan badannya dengan menggunakan tangan.
            “Dah pukul 5.30 masih panas lagi.” Rungutnya sendiri. Dia kemudiannya bangun dan memandang kehujung jalan. Kereta bertali arus di jalanraya, namun bayang-bayang bas belum kelihatan lagi.
Arina mengeluh dan duduk semula. Dia berasa sunyi walaupun bunyi kereta agak bising dihadapannya. Tadi ada seorang gadis cina menemankan dia di bus stop ini tetapi gadis itu sudah pergi apabila sebuah kereta datang menjemputnya.
Cepatlah bas, aku bosan tunggu sorang-sorang kat sini. Rayunya dalam hati. Kepalanya tertoleh berkali-kali memandang ke hujung jalan. Namun dia mengeluh hampa. Bayang-bayang ‘kotak bergerak’ itu tetap tidak kelihatan.
“Apsal kau macam takde semangat ni? Dua tiga hari ni aku tengok muka kau monyok semacam je?” Imbasan peristiwa semalam menjengah fikirannya. Ketika itu dia sedang membelek-belek telefon bimbitnya. Pertanyaan Syikin itu dibiarkan sepi tanpa jawapan.
“Makcik, aku tanya kau ni. Kau dah kenapa? Macam kematian laki jer aku tengok.”
“Takde apa-apa lah.” Arina cuma menjawab acuh tak acuh sambil menjeling Syikin sekilas. Aku muda belia macam ni dipanggil makcik!
“Hah, ye la takde apa. Dari tadi aku tengok kau asyik membelek telefon bimbit. Tunggu panggilan buah hati ke?” Syikin tersenyum-senyum memandangnya. Dia tau, ‘buah hati’ yang dimaksudkan oleh Syikin itu adalah Reza.
“Tak kuasa aku. Aku tengah online la. Buka blog Penulisan2u ni. Baca cerpen, novel..Hah, puas hati?”
“Yer la tu Arina Laila Binti Yusof. Semua ‘peel’ kau ada dalam poket aku. Kau ni, nak berlakon pun tak reti. Mengaku je la kau rindukan dia sebab dah lama tak call kau, kan?” Syikin tersenyum menyindir kearahnya.
Arina mengeluh halus. Kata-kata Syikin semalam betul-betul mengganggu emosinya. Serkap jarang Syikin ada benarnya.
            Walaupun dia berasa tenang kerana bebas dari gangguan Reza dan kawan-kawannya, namun  hatinya berasa kosong. Dia berasa kehilangan sesuatu. Arina pun tak tahu apa yang hilang.
            Ke aku rindu dengan mamat sewel tu? Dia menyoal dirinya sendiri. Eh, tak mungkinlah!
            Tapi sejak sebulan ini, jiwa Arina seperti meronta-ronta. Kemana menghilangnya Reza? Dia terasa hati ke aku marah dan tengking dia sebulan yang lepas? Tiba-tiba dia berasa sungguh menyesal dan bersalah kerana meninggikan suara kepada lelaki itu. Dia tahu, Reza sebenarnya  lelaki yang baik. Cuma perangainya sahaja kadang-kadang agak nakal.
            Kesian dia. Mesti dia tersinggung dengan aku. Detik hatinya kesal apabila teringatkan lelaki itu.
            Lamunan Arina terhenti apabila bunyi hon bas tiba-tiba memecah sunyi. Bersama keluhan halus, dia melangkah tanpa semangat. Melangkah lambat-lambat umpama ditolak seseorang dari belakang untuk masuk ke dalam perut bas.
 Hatinya umpama tertinggal di bus stop itu!
***
            “Syikin, jumaat ni aku nak balik JB. Kau nak saing aku balik tak?” Arina menegur Syikin yang sedang asyik bermain games Clash Of Clans.
            “Hmm…”. Gadis itu hanya menyahut pendek. Dengan mulut yang sedikit muncung, tangannya kejap memegang Handphone Sony Xperia Z Ultra miliknya tanpa memandang kepada Arina.
            Ishh minah ni. Boleh dia buat dek macam tu je. Arina memandang geram kewajah Syikin.
            “Anak Pak Mansur, kau dengar ke aku tanya ni? Hee..mulut tu tak payah nak muncung sangatlah. Kalau Asyraf nampak gerenti kau kena reject.Tak pasal-pasal nanti dia pilih aku.” Arina sengaja menyebut nama buah hati sahabatnya itu bagi meraih perhatian Syikin. Ternyata percubaannya itu berhasil. Syikin memandang kearahnya dan meletak handphone diatas meja. Tangannya pantas mencapai bantal sofa kecil yang terletak disebelahnya.
            “Kalau nak kena fire ngan aku cubalah!” Syikin membaling Arina dengan bantal sofa itu. Arina ketawa sambil menepis. Muka sahabatnya itu kelihatan masam mencuka. Syikin kemudian menyilangkan kedua-dua tangan lantas bersandar di sofa.
            Dengar pun. Ujar Arina geli hati dalam hati.
            “Aloo..cian dia. Aku main-main je la. Arina ketawa lagi. Kau tu, kalau aku tak cakap macam tu asyik sangat menghadap handphone. Entah-entah kalau bom meletup depan rumah kita ni pun kau tak dengar.” Ujar gadis itu lagi sambil berseloroh.
            “Kau cakap apa tadi?” Syikin masih merajuk. Dia memandang kearah lain. Mulutnya sengaja dimuncungkan tanda protes kepada Arina.
            Arina terkekeh ketawa melihat ulah sahabatnya itu. Merajuk macam budak kecik. Bluekk! Arina mengejek dalam hati.
            “Aku main-main je lah. Sorry lah. Hihi..”
            Syikin memandang Arina yang sedang ketawa menutup mulut. Tangannya pantas membalingkan bantal sofa yang lain kepada Arina. Namun gadis itu sempat mengelak. Arina menjelirkan lidah dan meletakkan ibu jarinya di atas hidung sambil mengibarkan empat jari yang lain. Akhirnya Syikin tergelak melihat keletah sahabatnya itu.
            “Ok. Back to the topic. Aku nak balik kampung jumaat ni. Mak aku nak buat kenduri doa selamat sebab diorang nak pergi umrah hujung bulan nanti. Kau nak saing aku balik tak? Tanya Arina apabila tawa mereka reda.
            Syikin nampak teruja apabila Arina menyebut perkataan ‘balik kampung.’ Dia membesarkan mata sambil tersengih-sengih mengangguk kepala.
            “Tapi mak ayah aku takde kat jb skarang ni. Diorang kat Penang. Lawat Mak long aku kat sana.” Syikin kemudiannya teringat sesuatu. Kalau aku balik nak tidur kat mana?
            “Alaa.. kau tidurlah kat rumah aku. Bukannya ada sesiapun kat rumah ibu ayah aku tu. Macam tak biasa pula” Arina memahami apa yang difikirkan oleh sahabatnya itu. “Lagipun cuti hujung minggu ni lama sikit. Isnin cuti hari pekerja. Boss aku bagi cuti kat kitorang. Kau pun cuti kan. Jom lah.” Ajak Arina lagi.
            Syikin tersengih memandang wajah Arina. Bukan dia tak biasa tidur di rumah orang tua gadis itu sebelum ini. Dah namanya satu kampung!
            “Hmm, yelah, yelah. Nanti aku ambil cuti jumaat ni.” Putus Syikin. Arina tersenyum lega.
Nah, ambik pakwe kau ni!” Syikin pantas melemparkan patung ‘teddy bear’ pemberian Reza kepada Arina apabila gadis itu kelihatan lalai. Kali ini, Arina tak sempat mengelak dan patung itu elok mendarat di mukanya. Dia ingin membaling Syikin semula namun gerak gerinya mati secara tiba-tiba. Dia memandang wajah patung itu. Tiba-tiba mood cerianya berubah. Dia memeluk patung itu dan terus diam menikus. Berpura-pura menonton televisyen.
            Syikin yang terkesan perubahan perlakuan dan air muka Arina mencebik dalam hati.
Dah rindu dengan mamat tu lagi nak jual mahal!
***
“Assalammualaikum.” Arina memberi salam sambil tangannya mengetuk pintu berkali-kali. Kepalanya tertoleh-toleh memandang ke dalam rumah melalui tingkap kaca berdekatan pintu. Dia kemudian menyimpul senyum apabila melihat kelibat Cikgu Rubiah bergegas laju ke pintu.
“Waalaikumsalam”. Kedengaran kunci pintu dibuka sejurus suara lembut ibunya menyahut salam.
“Ibu!” Arina pantas menerkam memeluk Cikgu Rubiah apabila tubuh ibunya itu terpampang didepan pintu. Dia mencium pipi ibunya  berkali-kali 
“Eh budak bertuah, terperanjat ibu.” Arina tertawa gelihati apabila melihat ibunya melatah. Dia kemudian meraih tangan ibunya dan mengucup kedua-dua tangan orang tuanya itu.
“Eh, Syikin pun ada. Masuklah nak. Mak ayah Syikin apa khabar”. Cikgu Rubiah yang baru sedar akan kehadiran Syikin mempelawa gadis itu masuk. 
“Makcik”. Syikin meluru kearah Cikgu Rubiah dan mencium tangan orang tua itu. “Mak ayah sihat. Diorang takde kat sini. Pergi Penang lawat Mak Long saya. Makcik sihat?”
“Alhamdulillah sihat. Arina, ajak Syikin masuk.” Arah Cikgu Rubiah kepada anaknya.
“Arina ajak Syikin tidur kat sini bu. Rumah dia takde orang. Kalau dia sorang-sorang duduk kat umah takut jenglot kacau.” Arina kemudian terkekeh ketawa. Syikin mencubit pinggang Arina. Dia sebenarnya berasa segan. Walaupun sudah biasa bertandang ke rumah ibu dan ayah Arina, namun rasa malu masih menebal.
Dah nama rumah orang. Ujarnya dalam hati.
“Eh budak ini. Jangan disebut-sebut nama ‘hantu’ tu. Nanti kamu pula yang kena kacau.” Cikgu Rubiah mencubit lembut pipi Arina. Dia kemudian menggeleng-geleng kepala dan tersenyum apabila melihat gadis itu terkekeh ketawa.
“Dah, masuk  cepat. Panas kat luar ni. Ibu dah masak asam pedas ikan pari. Kejap lagi ayah kamu balik dari solat jumaat, kita makan sama.”
“Wah, asam pedas ikan pari!” Arina kesukaan. Kecur air liurnya. Kuah asam pedas Cikgu Rubiah memang sedap. Pekat dan melekat!
“Kau masuklah dulu Syikin.” Ujar Arina kemudian. Bawa beg kau sekali.” Sambungnya lagi. Syikin mengangguk dan menurut Cikgu Rubiah masuk ke dalam rumah. Arina pula bergegas ke laman kerana ingin mengunci pintu pagar.
Dihujung jalan, dia ternampak ayahnya berjalan perlahan menuju ke rumah. Dengan memakai baju melayu cekak musang, berkain pelekat dan bersongkok hitam, ayahnya mengukir senyum apabila ternampak dirinya.
Yeee…ayah dah balik. Ujarnya girang dalam hati.
***
Hari Sabtu, Arina dan Syikin  meronda-ronda disekitar City Square Complex sambil di tangan masing-masing memegang aiskrim sundae. Sementara menunggu wayang yang bermula kira-kira sejam lagi, kedua-dua gadis itu berlegar-legar tanpa tujuan. Arina mengitarkan pandangnya melihat sekeliling. Sementara Syikin pula dari tadi asyik melihat handphone.
“Err..Arina aku nak ke toilet kejap.” Ujar Syikin tiba-tiba. “Nak terkucil.” Sambungnya lagi. “Kau nak tunggu aku kat mana nanti?”
“Ok, pergi cepat. aku tunggu kau kat F.O.S.” Syikin mengangguk dan bergegas menuju ke toilet di hujung kompleks itu.
Arina pula menapak menuju ke F.O.S. Setibanya disana, dia meninjau-ninjau disekitar gedung pakaian itu. Dia memang gemar membeli-belah di F.O.S. Pakaian pelbagai jenama digedung itu selalu memenuhi citarasanya yang sederhana. Dia menapak ke hujung timbunan baju kerana ramai gadis sepertinya sedang memilih-milih pakaian disitu.
Mesti ada sale. Detik hatinya.
Arina membelek-belek baju yang bertimbun disitu bersama beberapa customer yang lain. Dia kelihatan seronok memilih-milih pakaian yang mempunyai pelbagai design yang baru. Arina mencuba beberapa pakaian yang kelihatan menarik pada pandangan matanya. Agak lama juga dia memilih baju yang berkenan dihati. Apabila berpuashati, Arina menuju ke kaunter pembayaran dan bergegas keluar dari kedai itu.
Ish, mana Syikin ni. Lama sangat kat toilet.Arina merungut dalam hati. Dia yang masih berdiri dihadapan kedai pakaian itu balik-balik melihat jam dipergelangan tangan.
 Dah hampir empat puluh minit aku kat kedai ni, dia tak habis lagi! Wayang dah nak start ni. Dia membebel lagi.
“Arina.”
Gadis itu terperanjat. Cuba mengenal suara itu. Macam pernah dengar!
 Apabila dia melihat dari mana datangnya pemilik suara itu, Arina tergamam. Reza! Arina berasa pelik. Macamana dia boleh ada kat sini.
Reza melangkah menuju kearah Arina yang masih kelihatan terkejut. Penampilan pemuda itu agak berbeza. Tidak seperti sebelum ini. Walaupun masih memakai seluar jeans dan t shirt, tapi tidak ada lagi fesyen jeans koyak di lutut. Juga tidak ada lagi anting-anting di telinga kanan pemuda itu. Dan yang paling ketara, gaya rambut lelaki itu juga telah berubah. Rambutnya kelihatan lebih kemas dan dipotong mengikut gaya rambut Lee Min Hoo dalam drama personal taste!
 
“Assalammualaikum.” Pemuda itu menyapa lembut apabila berdiri bertentangan dengan Arina.  Matanya redup merenung wajah gadis itu dengan senyuman yang tak pernah lekang dari bibir.
“Err..waalaikumsalam.” Arina kelihatan gugup, terperanjat sebenarnya.
“Arina apa khabar? Sihat tak?”
“Alhamdulillah sihat.” Tiba-tiba hatinya berasa riang dengan kehadiran Reza yang tidak diduga itu. Namun Arina bijak menyembunyikan rahsia hati. Dengan mimik muka selamba, dia membalas tenungan Reza.
“Err..awak buat apa kat sini, maksud saya macamana awak boleh tahu saya ada kat sini.”
Reza tersenyum memandangnya. Dia kemudian menoleh ke kiri. “Syikin yang bagitahu.” Ujar pemuda itu sambil menunjuk Syikin yang sedang menapak kearah mereka berdua. Gadis itu tersengih sambil merapatkan kedua-dua tapak tangan tanda meminta maaf!
Arina mengetap bibir. Ooo.. kaulah dalang selama ni, geramnya aku minah ni! Dia menjerit geram dalam hati. Boleh-boleh dia jadi spy selama ini! Sambungnya lagi. Namun Arina kemudian tersedar sendiri.
Tak payah hipokrit lah Arina. Bukan kau pun suka dapat jumpa mamat ni balik!
Arina mengeluh lembut. Tatkala memandang Reza semula, jantungnya seakan berhenti berdegup. Pemuda itu sedang merenung wajahnya dengan penuh kasih! Arina menjadi tak keruan. Dia surrender. Hatinya tiba-tiba menjadi layu dibelai tenungan pemuda  sewel itu!
Bahagianya hati ini apabila ‘si dia’ muncul lagi!
***
Kenduri doa selamat di rumah orang tua Arina telah  selesai. Namun Cikgu Rubiah masih sibuk mengemas didapur. Arina dan Syikin pula membantu apa yang patut. Sambil mengelap pinggan diatas meja dapur, Arina menjeling ke ruang tamu. Kelihatan disana Cikgu Hamdan sedang asyik berbual dengan  Reza. Sesekali, terdengar tawa diantara mereka.
Entah apa yang lucu sangat. Detik hatinya.
“Amboi, tenung lagi sampai juling.” Entah bila masa Syikin duduk disebelahnya. Sambil tersengih, gadis itu mencapai pinggan diatas meja dan membantu Arina mengelapnya.
Arina menjeling Syikin sekilas. Walaupun dia berasa geram dengan sikap Syikin kerana menjadi ‘mata-mata gelap’ Reza selama ini, namun dia tetap memberi ‘kredit’ kepada sahabatnya itu. Selepas kantoi menjadi spy tak bergaji, Syikin memujuk Arina untuk mempelawa Reza datang ke majlis kenduri di rumah orang tua gadis itu.
Kesian dia. Pujuk Syikin semalam selepas memaksa Arina masuk kedalam toilet bagi membincangkankan hal itu! Akhirnya Arina bersetuju kerana dia juga berasa kasihan kepada Reza. Jauh-jauh pemuda itu datang semata-mata ingin berjumpa dirinya. 
 Reza kemudian memujuk kedua-dua gadis itu untuk mengikut mereka pulang ke rumah sejurus  menonton wayang. Walaupun telah dijelaskan berkali-kali  kenduri hanya dibuat pada hari ahad, pemuda itu enggan mengalah. Dia tidak mahu menjadi tetamu jemputan, tapi nak jadi ‘Ahli Jawatankuasa’ kenduri katanya. Nak tolong apa-apa yang patut. Lepas tolong, baru dia cari hotel.
Nak tolong apa, bukan kena cari kayu api pun! Cebik Arina.
Eleh, nak tunjuk yang dia tu menantu contohlah kononnya. Nak tarik perhatian ibu dan ayah aku. Sambungnya lagi dalam hati.
Tapi bila masa pula aku bercinta dengan dia! Arina kemudian tersengih sendiri. Kalau Syikin tahu apa yang difikirnya ketika ini, mahu sampai ke esok pagi gadis itu menyakatnya!
Ayah dan ibu Arina agak terperanjat pada mulanya apabila mereka membawa Reza pulang ke rumah. Namun setelah dijelaskan, Cikgu Hamdan pula yang lebih-lebih. Bukan dia tak tak tahu perangai ayahnya, pantang kalau ada tetamu datang rumah. Layanan macam raja, first class!
 Ayahnya terus mempelawa Reza tidur di rumah mereka kerana kasihan kepada pemuda itu yang masih terkial-kial mencari hotel! Bertambah lebar sengih Reza bila mendapat greenlight dari orang tua Arina.
Rajin budak tu. Begitu kata Cikgu Hamdan semalam. Cikgu Rubiah juga amat menyenangi sikap Reza. Berbudi bahasa budaknya. Ujar Cikgu Rubiah pula.
Berbudi bahasa? Kalaulah ibu dan ayah tahu yang Reza adalah penyebab dia masuk hospital, naya mamat tu!
Reza tu baik Arina. Cuma nakal sikit je. Biasalah lelaki. Bagilah dia peluang. Tak payah marah dia lagi. Kau tengok, sampai ke JB dia cari kau! Kata-kata Syikin pula terngiang-ngiang ditelinganya.
Wah, semua orang pun nak back up mamat tu. Tapi sumpah, aku memang tak marah kat dia lagi!
Akhirnya, Arina mula berhenti menyalahkan Syikin kerana berkomplot dengan Reza selama ini. Sedikit demi seikit, dia mula menerima nasihat sahabatnya itu.
Sahabat sejati sentiasa menginginkan kebahagian buat sahabatnya. Ceh! Arina berfalsafah dalam hati. Dia kemudiannya tersenyum sendiri.
“Dah gila ke apa senyum sorang-sorang?”
Syikin menyoal dengan mata yang sengaja dibesarkan. Arina tersentak. Dia membuat mimik muka ‘joker’ lalu mengangkat pinggan yang sudah kering ke almari pinggan mangkuk di ruang tamu. Namun telinganya  sempat tertangkap suara tawa Syikin dibelakang.
Malas aku nak layan. Dia menggerutu dalam hati.
Apabila melintasi ruang tamu, mata Reza tertancap kearahnya. Lelaki itu tersenyum seraya menganggukkan kepala kepada Arina. Sambil tersenyum Arina membalas anggukan Reza. Namun perlakuan itu mati tiba-tiba apabila Cikgu Hamdan mula tertoleh-toleh memandang mereka berdua . Tergesa-gesa Arina menapak menuju ke almari yang terletak disudut ruang tamu. Dia berpura-pura sibuk menyusun pinggan mangkuk yang sudah dikeringkan. Namun jauh dari sudut mata, Arina terkesan Reza masih mencuri-curi pandang memerhati dirinya. Dia juga perasan pemuda itu melihat setiap gerak gerinya.
Arina tak tahu apa yang dirasainya saat ini. Namun apa yang pasti, hatinya sedang berbunga-bunga riang dengan kehadiran Reza. Dan secara perlahan, dia mula sedar yang dia sudah mula menyukai lelaki itu!
***



            

Kalau Anda Suka Entry Ini Like dan Comment

5 comments :

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Insyaallah nanti saya akan masukkan bab yang seterusnya. tq putput's life.=)

    ReplyDelete

Hai, siapa yang cute tu? Komenlah disini.

 
Copyright © . All Right Reserved by Lyssa Faizureen