Online Diary Aku dan Dia..: April 2014

Tuesday, April 29, 2014

(Yes, Isteriku Pregnant!-Bab 3)


Arina terbaring kebosanan. Sudah dua minggu dia bekerja di Spa milik Cik Nazirah. Berada jauh dari keluarga memang menguji kesabaran. Manakan tidak, semua perkara harus dilakukan sendiri. Basuh baju, masak, pergi ke tempat kerja dan banyak lagi. Kalau kat JB semua ibu dan ayah yang buat. Memang padan muka kau Arina! Bebelnya sendiri dalam hati.
“Kenapa Arina tak cari kerja kat Jb ni jer? Kan banyak pusat-pusat kecantikan kat sini.” Ujar Cikgu Rubiah dengan suara sayu. Tangannya yang tadi pantas melipat baju tiba-tiba terhenti seketika apabila Arina menyuarakan hasratnya untuk mencari kerja di Ampang.
Arina memandang wajah Cikgu Rubiah. Dia seperti kehilangan kata-kata apabila wajah ibu angkatnya itu berubah menjadi keruh. Arina segera memeluk belakang ibunya yang duduk bersimpuh atas tikar. “Ibu, maafkan Arina. Kalau ibu tak suka Arina tak pergi.”
Cikgu Rubiah melepaskan keluhan halus. Dia beralih memandang Arina. Tangannya mengusap-usap rambut Arina yang panjang mengurai. Dia merenung anak mata coklat milik gadis itu. Anak angkatnya itu memang ada darah campuran disebelah ayah kandungnya.
Mendiang nenek perempuan Arina adalah wanita berketurunan Sepanyol dan berasal dari Madrid. Dia kemudiannya berkahwin dengan seorang lelaki Manila, iaitu datuk Arina. Maklumat itu diperolehinya daripada rumah anak yatim tempat dia mengambil Arina dua belas tahun yang lepas. Namun, gadis itu sendiri tidak pernah dan ambil tahu pun mengenai dirinya.
Cikgu Rubiah masih mengusap rambut Arina yang berwarna hitam kecoklatan. Lama dia berkeadaan begitu. Bibirnya bergerak-gerak seperti cuba menyatakan sesuatu. Walaupun Arina sekadar anak angkat namun dia amat menyayangi gadis itu.
“Yer la..Arina tak pergi. Ibu janganlah susah hati. Takkan lah Arina nak tinggalkan ibu sorang-sorang kat sini.” Pujuk Arina sambil menggenggam erat kedua-dua tangan Cikgu Rubiah.
Dia Cuma mengusulkan cadangannya hendak bekerja di sebuah Spa yang terletak di Bandar Ampang. Itupun atas usul seorang pengajar di Pusat Latihan Kecantikan yang dia belajar.  Pengajar itu memberitahu Pusat Kecantikan itu memang bagus untuk bekas perantis yang baru seperti Arina untuk memantapkan dan mempraktikkan kemahiran. Perantis adalah gelaran pelajar yang mengambil Sijil Kemahiran Malaysia.
“Arina satu-satunya anak yang ibu dan ayah ada. Kalau Arina takde, sunyilah ibu nanti…sedihlah ayah nanti..”
 Arina faham bahawa itu adalah jawapan ‘tidak’ daripada ibunya.
“Pergilah…yang penting Arina mesti janji jaga diri baik-baik..”.
Arina memandang ibu angkatnya dengan kening yang berkerut. Cikgu Rubiah menampar lembut pipi Arina dan mengangguk lembut. Arina menyimpul senyum. Dia berasa sungguh gembira dan terus mengucup pipi ibunya bertalu-talu. Si ibu juga membalas ciuman anak kesayangannya itu sambil ketawa.
“Bila Arina nak pergi?”
“Hujung bulan ini ibu.”
***
Arina mengeluh lembut. Peristiwa sebulan lepas betul-betul menusuk tangkai hatinya ketika ini. Tiba-tiba dia berasa sedih mengingatkan ibu dan ayah angkatnya di Johor Bahru. Baru sebentar tadi dia menelefon ibu dan suara orang tuanya itu seperti menahan tangis.
Jangan risau ibu, ayah. Arina hanya nak cari pengalaman. Semua yang Arina lakukan, hanya untuk untuk ibu dan ayah. Nanti Arina balik juga ke JB dan membuka perniagaan sendiri disana nanti. Janjinya dalam hati. Dia berasa sayu. Dia berasa sangat kasih kepada kedua-dua ibu dan ayahnya.
Arina mengeluh lagi. Dikala ini dia benar-benar dilanda kebosanan dan rindu untuk balik ke rumah orang tuanya. Homesick! 
Setelah agak lama baring dan termenung di sofa, Arina segera duduk sambil melunjurkan kaki dan menggeliat. Tangannya berkali-kali menutup mulutnya yang sedang menguap. Terasa lega sedikit urat-urat badannya.
Nak buat apa ni? Getus hatinya.
Arina hanya tinggal berdua di rumah sewa ini. Biasanya pada hari ahad, memang dia seorang sahaja duduk di rumah. Housemate merangkap rakan sekampungnya, Syikin pukul 10 pagi lagi sudah keluar dengan buah hatinya Asyraf.
Nak tengok wayang katanya. Dengar cerita, bulan depan dah nak bertunang.
Wah, dah kemaruk la tu nak kahwin. Bebel Arina dalam hati. Syikin tua setahun dari Arina. Usia Arina baru nak masuk ke angka 20. Hai..banyak benda lagi aku nak buat. Kahwin awal buat apa?
Tapi kahwin awal tu kan digalakkan dalam Islam? Di menyoal hatinya sendiri.
Hei, apalah aku merepek ni! Inilah perangai anak dara kalau duduk seorang di rumah, mengelamun ingat nak kahwin saja! Dia kemudian tersengih sendiri.
Arina mencapai remote Astro diatas meja kopi dan menekan channel satu persatu. Namun, tiada satu siaran pun yang menarik perhatiannya. Adoi..bosannya. keluhnya sndiri. Dia menekan butang off, lalu membalingkan remote Astro itu hingga terkena kepala patung teddy bear  merah jambu yang terletak dihujung kakinya.
Tangannya pantas mengambil teddy bear pemberian mat motor sewel yang suka sangat menyakatnya. Dia menarik-narik telinga teddy bear tu, sambil membayangkan menarik telinga pemuda tu sambil mengetuk kepalanya!
Geramnya pada lelaki itu masih bersisa. Kalau diikutkan hati, macam nak luku jer kepalanya! Jeritnya sendiri. Dia sebenarnya berasa malu kerana melatah didepan lelaki itu.
Bukan itu sahaja, dia lebih-lebih malu apabila terloncat tinggi kerana terperanjat apabila mendengar bunyi ngauman motorsikal yang melewatinya dua hari lepas. Rasanya, kalau masuk acara lompat tinggi dia boleh memenangi pingat emas. Tinggi betul dia terloncat!
Mengingatkan peristiwa itu, Arina mengetapkan bibirnya.
Eleh, cakap tak suka. Tapi yang kau peluk beruang tu apahal?
Alaa..orang dah bagi takkan aku nak buang pula? Mahal teddy bear ni!
Entah-entah kau pun syok kat dia? Mengaku jer lah Arina.
Eh…hello, mamat sewel macam tu sape yang berkenan? Tak hingin aku buat laki!
Sewel-sewel pun, tapi handsome kan?
Ish, geram plak aku dengan si Syikin ni. Memang tak sayang mulut betul. Suka-suka jer dia cakap aku syok kat mamat sewel tu ketika mereka sama-sama menonoton televisyen malam semalam ! Aku baru terima beruangnya, bukan orangnya lah!
Teddy bear ini pun lelaki itu letak di atas tembok berdekatan pagar rumah sewa mereka semalam bersama kad wangi yang bertulis:
Arina,
Maaf buat awak melatah dan terloncat.
Your Secret Admirer,
Reza.:-*
Arina tersenyum bila mengingatkan isi kandungan kad kecil berbentuk hati itu. Secret Admirer apanya, hampir setiap hari kau ganggu aku!
Namun jauh disudut hati, Arina mengaku yang mamat sewel tu ada ciri-ciri lelaki idamannya. Matanya yang redup, hidung yang sedang-sedang terletak dengan dagu yang berlekuk seperti dagu Yusri KRU, ditambah lagi dengan kulit lelaki melayu sejati dengan badan yang sasa dan ketinggian yang ideal.
Wah, dengan tarikan sebegitu lelaki itu mampu meraih perhatian ramai gadis!
Dia juga tertarik dengan gaya potongan rambut lelaki itu. Kemas dan lurus hampir mencecah ke bahu. Betul-betul menapati citarasanya! Namun bibir lelaki itu dia tak berkenan. Sedikit hitam. Mesti perokok tegar.
Wah, sampai bibir pun aku boleh perasan, terasa gediknya diri ini! Arina geli gelaman dan mengutuk dirinya sendiri.
Lelaki itu, kalau nak jadi model bila-bila masa pun boleh. Silap haribulan, producer filem pun berebut nak ambil jadi hero filem. Tapi harap kacak luar jer la, dalam tak kacak pun! Mamat tu memang tak tahu nak hormat orang terutamanya wanita!
Memang rugi besarlah perempuan yang akan jadi teman wanita lelaki sewel tu. Kutuknya dalam hati. Dahlah sewel, biadap pulak tu.huh.
Eleh, ntah-ntah nanti kau jatuh cinta kat aku juga. Arina terperanjat. Teddy bear itu kedengaran seperti  berkata-kata bagi pihak tuannya. Sepantas kilat Arina mencampak patung itu ke lantai.
Arina kemudian menepuk dahinya berkali-kali. Nampaknya dia sendiri seperti dah angau sampai terdengar-dengar suara mamat sewel tu melalui teddy bear nya! Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi dan nama ‘mamat gila talak’ tertera di skrin. Baru ingat sikit, dah telefon.Macam bomoh, Seram!
***
Pagi minggu ini Reza hanya berbaring malas dikatilnya. Dia berbaring sambil meletakkan kedua-dua tapak tangan dibelakang kepalanya. Dalam keadaan seperti itu, tiada benda lain yang terlintas difikirannya selain mengingatkan Arina.
Arina Laila, nama yang secantik orangnya. Reza tersenyum bila teringatkan gadis itu.
Walaupun tidak bersolek, Arina tetap kelihatan mempesona. Wajahnya mulus dan matanya sedikit sepet tetapi tajam menggoda! Itu tarikan utama gadis itu. Bibirnya sentiasa nampak segar kemerahan menyempurnakan lagi keindahan wajahnya. Dengan rambut ikal separas pinggang, Arina Nampak begitu sempurna.
 Kalau hendak dibuat perbandingan, wajah Arina saling tak tumpah seperti Kristine Hermosa, pelakon terkenal Filipina tu!
Setahu Reza, cerita Pangako Sa Yo lakonan Kristine Hermosa pernah disiarkan sewaktu dia berada di sekolah menengah dan menjadi kegilaan ramai pelajar wanita. Maklumlah hero cerita itu, pelakon Jericho Rosales sememangnya lelaki yang kacak. Namun dia tidak pernah berminat untuk ambil tahu. Namun apabila melihat cerita itu disiarkan semula ketika dia menemankan Rozana menontonnya, baru dia perasan yang heroin telenovela itu sangat cantik. Dan semenjak hari itu dia menjadi peminat nombor satu Kristine Hermosa!
Kadang-kadang, Reza akan mencari lakonan pelakon wanita itu di laman Youtube. Dia sebenarnya bukan minat sangat dengan cerita cintan cintun ni.
Kalau heroinnya Kristine Hermosa jer baru aku layan.hihi.
Kalaulah Komeng dan Daim tahu yang dia melayan cerita seperti ini, mesti teruk dia kena kutuk. Kalau boleh, Reza ingin menyembunyikan perkara itu dari pengetahuan kedua-dua rakannya itu. Dia hanya menonton cerita lakonan Kristine semasa kedua-dua sahabatnya itu tidak berada di rumah.
Malah, adiknya Rozana pun tidak pernah tahu yang dia selalu melayan telenovela Filipina gara-gara ingin melihat Kristine Hermosa apabila dia berseorangan di dalam bilik sewaktu masih tinggal di banglo milik keluarganya!
Diorang tu bukan sporting. Tahu nak kutuk orang. Ntah-ntah diorang pun layan cerita Hindustan. Tengok Rani Mukherji bergelek. Reza mencebik dalam hati. Kemudian dia terkekeh sendiri.
 Zana pun sama. Bukan dia tak tau perangai adik perempuannya yang seorang itu. Mulut macam Astro bergerak.
Ahh.. diorang takkan tau punyalah. Bibirnya menguntum senyum dan senyuman itu mati secara tiba-tiba. Tapi Arina? Apa yang  menjadi masalahnya ketika ini dia takut dituduh ‘mat karat’ kerana cuba memikat gadis ‘klon’ Kristine Hermosa itu. Dia kan mat rempit sejati. Saham kena jaga.
Wajah Arina saling tak tumpah seperti pelakon jelita itu. Memang sama, tapi tak serupa! Dia menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
Dah depan mata bai, takkan aku nak lepaskan! Reza menggetus dalam hati. Huh, lantaklah diorang. Aku peduli apa, yang penting aku dah betul-betul syok kat gadis tu!
Semasa menghantar Arina ke klinik hari itu, Reza memujuk jururawat yang bertugas di kaunter untuk memberikan nombor telefon gadis itu kepadanya. Namun jururawat itu tidak melayan permintaannya.
Dia kemudiannya mendekati Syikin, housemate Arina ketika gadis itu hendak keluar pergi bekerja. Waktu itu Arina tidak berada di rumah. Walaupun agak susah pada mulanya akhirnya Syikin mengalah dan memberi nombor telefon Arina kerana tak tahan asyik diekori kemana-mana! Dia tersengih apabila teringat air muka Syikin yang mengeluarkan warning agar tidak memberitahu Arina mengenai hal itu.
Sejak hari itu, Reza sering menghubungi gadis itu walaupun Arina tidak berapa melayannya. Dia betul-betul telah tertarik kepada Arina sejak pertemuan kali pertama lagi apabila dia hampir melanggar tubuh lampai gadis itu. Dia berazam untuk mendekati gadis itu selepas menghantarnya ke rumah tempoh hari. Step by step.Tekad Reza dalam hati.
Baginya, gadis itu betul-betul unik dan menarik. Cantik, peramah, baik hati dan paling penting gadis itu gemar memakai baju kurung! Itu maklumat yang dia dapat dari Nazirah.
Tidak seperti gadis-gadis yang dikenali sebelum ini. Muka tak semengah mana, tapi pakaian macam kat Malaysia ni dah takde tukang tenun. Tak cukup kain! Make up pun sampai seinci. Bukan cantik original pun. Kutuknya bertubi-tubi.
Macam girlfriend-girlfriend aku sebelum ini lah..hihi.
Reza meminta jasa baik Nazirah untuk membantunya dengan mengambil Arina bekerja dengannya. Jenuh juga dia memujuk sepupunya itu. Akhirnya Nazirah bersetuju membantunya.
Dan petang ini dia ada misi lain untuk Arina. Misi memburu cinta Kristine Hermosa versi Malaysia akan bermula lagi. Jeng..jeng..jeng..
The goddess of beauty in Philippines!
Aku nak ajak dia dating hari ini. Itu tekad Reza.
Tak dapat cara baik, aku guna cara kasar. Sambungnya lagi dalam hati sambil tersengih. Dia segera mencapai telefon bimbitnya dan mendail-dail nombor telefon Arina.
***
            Apsal kalau aku balik jer mamat sewel and the geng ni mesti ada kat sini. Diorang ni tak kerja ke? Arina merungut dalam hati. Dia berasa hairan, hari ni dia hanya bekerja sehingga pukul satu petang. Cik Nazirah yang telah mengarahkannya balik sebentar tadi kerana tidak sihat.
Takkan diorang duduk kat bus stop ni dari pagi semata-mata nak kacau aku? Namun persoalan itu hanya berlegar dalam kepalanya tanpa terluah.Terasa tak termampu dan tertanggung kepalanya memikirkan pekara itu dalam keadaan dia betul-betul tidak larat.
 Arina menapak kasar sambil memuncungkan mulut menuju ke bus stop tempat Reza dan teman-temannya bersidai. Moodnya kurang baik hari ini.Gastrik yang menyerang dari pagi tadi membuatkan dahinya berpeluh-peluh menahan sakit. Pagi tadi dia terlewat bangun dan tak sempat untuk bersarapan.
Ditambah pula sakit senggugut yang dialaminya ketika ini membuatkan dirinya betul-betul lemah.
Tu makan dia, dapat gastrik. Senggugut lagi. Pakej. Sakitnya.. Huhu.. Rintihnya dalam hati.
 Perlakuannya hanya diperhatikan oleh mat-mat rempit itu sambil tersengih. Terutamanya Reza. Cutenya mulut.Macam nak gigit! Reza kemudian tersengih mendengar kata hatinya sendiri.
Arina terus duduk tanpa menghiraukan mata-mata nakal yang menunggu masa untuk mengusiknya. Badannya tegak ke depan dan kepalanya dipusingkan ke kanan.
Tak hingin aku nak pandang muka mangkuk hayun ni semua. Rungutnya dalam hati. Matanya asyik melirik kearah hujung jalan menunggu kedatangan bas yang tidak kunjung tiba. Pancaran matahari dari hujung jalan menyilaukan mata. Kepalanya mula terasa berdenyut-denyut kerana suasana persekitaran bus stop itu agak berbahang.
Tiba-tiba hidungnya terkesan wangi bunga yang cukup kuat baunya. Dia memandang tapak tangannya. Dari mana datang kelopak-kelopak bunga ros ni?
 Dia merasa hairan kerana semakin banyak kelopak bunga ros jatuh atas kepalanya seperti  hujan lebat dan baunya yang kuat membuatkannya bersin. Arina menutup hidungnya.
Dia menjerit nyaring apabila menoleh ke kiri. Muka Reza terpacul hanya sejengkal jaraknya disebelah, betul-betul menghadap mukanya!
 Dua orang temannya pula berdiri di belakang Arina sambil merenjis-renjis kelopak bunga ros keatas kepala gadis itu. Salah seorang darinya memegang plastik besar yang mengandungi kelopak-kelopak bunga ros.
Renjis-renjis dipilis
Ditepungi lah tawar
Hai beras kunyit di tabur
Disiram si air mawar
            Mereka berdua menyanyi sumbang sambil mentertawakan dirinya. Reza terkekeh ketawa  melihat keletah teman-temannya. Sementara Arina, hidungnya kembang kempis menahan marah. Beberapa orang awam yang duduk di bus stop itu hanya menggeleng-gelengkan kepala. Tidak kurang ada  yang tersenyum.
Walaupun sebentar tadi hatinya seakan berhenti berdegup kerana bertentangan mata secara dekat dengan Reza, namun kesakitan dan rasa terkejutnya membuatkan hatinya betul-betul panas. Dia pantas bangun dan memandang tajam kearah Reza.
            “Apa masalah kau ni? Kenapa korang semua suka ganggu hidup aku hah! Arina menengking mereka semua disitu sambil menunjuk-nunjuk jarinya kearah Komeng dan Daim. Dia memegang ulu hati kerana sakit gastriknya terasa menyucuk-nyucuk. Begitu juga perutnya.
Reza tersenyum memandang Arina. Dia masih tidak terkesan aura kemarahan Arina berada di tahap kemuncak pada ketika ini. Dia juga tidak perasan yang Arina dalam kesakitan. Nazirah hanya memberitahu yang Arina balik awal hari ni.
            “Manada ganggu. Bus stop ni kan hak milik orang awam. Kalau cik adik rasa terganggu, jangan keluar, duduk rumah lipat baju”. Daim menjawab selamba. Komeng hanya memandangnya sambil tersengih. Sementara Reza senyum, senyum dan terus senyum smpai ke telinga. Dia rasa seronok mengusik Arina.
Cutenya dia. Detik hatinya. Dia mengenyitkan mata kepada Arina. Sebenarnya dia sedikit terasa apabila Arina menolak pelawaannya keluar semalam. Dan  paling dia tidak boleh lupa apabila Arina menyatakan ‘tak ingin aku keluar dengan cencorot!’ Ada dia samakan muka aku yang handsome ni dengan cencorot!
            Arina mengetapkan bibir.Kurang asam. Aku betul-betul marah dia lagi nak kenyit-kenyitkan mata. Huh! Dia merengus kasar lantas menapak meninggalkan mereka disitu sambil mengeluarkan telefon bimbit dari handbag murahnya bagi membuat panggilan teksi.  Baru beberapa kaki melangkah, telinganya tertangkap suara Daim mengutuk dirinya.
            “Eleh, bergurau je pun nak marah. Macam cantik sangat. Ingat bus stop ni bapa dia punya agaknya”. Telinganya berdesing mendengar kata-kata Daim. Paling pantang bagi dirinya kalau nama ibu dan ayahnya di buat main. Dia menarik nafas bagi menenangkan dirinya. Dia meneruskan langkah.
Orang gila jangan dilayan. Nanti aku pun sama jadi gila. Pujuknya sendiri dalam hati.
            “Cari awek lain jer Reza. Kau ni pun satu. Macam takde perempuan lain. Awek entah ulu mana ni juga kau nak kejar. Mesti mak bapanya kolot sampai dia pun jadi macam tu.”
Ketawa Daim meledak kuat selepas habis berkata-kata. Arina merasakan darahnya telah menyerbu naik hingga ke otak. Dia berpaling semula kebelakang dan melangkah pantas kearah Daim.
            Panggggggggg!!
Daim memegang pipinya yang baru menerima hadiah tapak tangan daripada Arina. Komeng tergamam dan Reza segera berdiri. Matanya bulat memandang Arina yang mula hendak menangis.
“Korang bertiga memang biadap. Langsung tak tau nak hormat manusia lain!” Usai berkata-kata Arina tiba-tiba berasa pitam. Dunianya terasa seakan berpusing dan apa yang dia ingat selepas itu ialah suara Reza menjerit memanggil namanya.
***
Apabila membuka mata, kepalanya masih terasa berdenyut. Dia memicit-micit dahi. Perlahan-lahan dia mengitarkan pandangannya memandang sekeliling.
Kat mana aku ni?
            Namun pertanyaan itu hanya terluah dihati. Perlahan-lahan Arina bangun dan melunjurkan kakinya. Dia memandang sekeliling sekali lagi.
            Kat hospital rupanya. Dia mengeluh dalam hati apabila melihat saturation machine dan cecair normal saline yang tergantung di tepinya. Arina cuba mengingat apa yang telah terjadi pada dirinya, dan bagai skrin layar peristiwa dia diganggu muncul dalam fikiran.
            Hatinya tiba-tiba dipagut rasa geram yang teramat. Sambil mengetap bibir, tangannya menggenggam erat cadar yang membaluti tubuhnya. Ini semua gara-gara mat rempit tu! Teriaknya dalam hati.
            Tiba-tiba pintu biliknya ditolak dari luar. Terpacul wajah Reza dibalik pintu. Lelaki itu masuk ke dalam dan menutup pintu semula. Wajahnya kelihatan risau namun dia tetap menghadiahkan senyuman apabila melihat gadis pujaannya itu telah sedar. Arina yang sememangnya geram dengan Reza membaling lelaki itu dengan bantal. Lelaki itu mengelak dan menenangkan Arina.
            “Kau buat apa kat sini hah!” Gadis itu meronta-ronta apabila Reza memegang tangannya.
            “Arina, dengar dulu apa saya nak cakap!”
            “Kau nak cakap apa lagi? Pergilah, adoi sakitlah tangan aku. Lepaslah!” Reza melepaskan tangan Arina dan mengangkat kedua-dua tangannya.
            “Ok, ok. Arina saya nak minta maaf. Memang saya yang salah. Saya tak tau awak tak sihat. Tapi awak janganlah macam ni. Awak tak sembuh sangat lagi.”
            “Kau peduli apa? Aku nak balik sekarang.”
            “Err..Tapi doktor cakap…”
            “Aku nak baliklah!!!”
***
Suasana di Coffe House, Hotel De Palma Ampang pada petang itu suram. ‘Sesuram’ hati Reza. Dia membuang pandangannya ke luar sambil memerhati titisan-titisan hujan yang melekap di cermin tingkap hotel itu. Sejujurnya, dia berasa sangat kosong ketika ini walaupun irama lagu ‘madu dan racun’ nyanyian Bill & Brod bergema riang disekitar kawasan itu.
Dari jauh, dia melihat kelibat Nazirah menuju ke Coffe House di tempat dia berada sekarang. Apabila ternampak dirinya, Nazirah melambaikan tangan seraya melempar senyuman. Reza hanya tersenyum tawar membalas sapaan bukan lisan itu.
“Kau dah lama sampai?” Nazirah menegur dirinya. Dia menarik kerusi dan duduk bertentangan dengan dirinya. Baju gadis itu sedikit basah. Mungkin terkena tempias hujan di luar tadi.
“Baru setengah jam.” Di menjawab pendek. “Kau dah makan?”
“Aku dah makan tadi.” Nazirah menjawab.
“Ooo..ok.”
Nazirah memandang wajah sepupunya yang kelihatan sugul. Muka macam kematian bini. Detiknya dalam hati.
Hello, kau ok ke ni. Hello..hello..takde line ke ni..hello..” Nazirah menegur Reza sambil memetik-metik jari dihadapan wajah lelaki itu.  Niatnya adalah untuk bergurau. Namun Reza hanya memandang sepi kearahnya.
“Arina warded”.
“What? Bila?”
“Semalam. Tapi pagi tadi dah keluar.”
“Patutlah dia tak datang hari ini. Tadi dia Cuma whatsap aku cakap tak sihat lagi. Hei, kau buat apa kat dia ni? Kau jangan Reza.hah. Kau dah ‘itu’ dia ke?”
“Mengarut la kau ni. Senakal-nakal aku ni takde sampai nak rosakkan anak dara orang.” Reza memintas kata-kata Nazirah dengan kening yang berkerut dengan suara yang sengaja dikeraskan.
Sorry..sorry. Aku gurau jer la. Hah..habis tu kenapa sampai warded?”
Reza kemudian menceritakan semua peristiwa yang berlaku semalam. Nazirah yang mendengar hanya menggeleng-gelengkan kepala apabila mengetahui cerita sebenar.
“Dia dah benci sangat kat aku. Aku nak hantar dia balik semalam naik teksi  pun dia menolak. Dia cakap tak nak tengok muka aku lagi. ” Reza memandang Nazirah. Meraih simpati sebenarnya.
“Kau pun satu lah Ira, apsal tak cakap Arina tak sihat semalam? Pedih hati aku ni dia cakap aku ni lelaki takde hati perut.” Ujarnya lagi dengan sayu.
Nak salahkan aku pula. Nazirah mencebik dalam hati. Engkau yang bergurau tak kena tempat! Namun apabila terpandang wajah Reza yang benar-benar sedih, Nazirah hanya mampu menarik nafas.
“Hmm..kau ni pun satu, kalau dah suka kat dia tak payahlah nak ikut cara ‘Ali Setan’ sangat. Nak mengorat tapi dengan cara kasar. Be a gentleman la cousin.”
“Maksud kau?”
“Aku kenal kau lah Reza. Aku tahu kau memang dah sayangkan Arina. Dengan stok-stok girlfriend kau sebelum ni, takde pula kau sedih masa diorang tu semua tinggalkan kau sebab jantan lain.”
Reza terus memandang Nazirah. Kali ini, dia betul-betul memberi tumpuan dengan apa yang dikatakan oleh sepupunya itu.
Nazirah menyambung lagi. “Tapi dengan Arina, kau macam terasa sangat dengan apa yang  dia buat sampai jadi murung macam ni. Tu menunjukkan kau memang cintakan dia, hah.”
            “So aku nak buat apa sekarang ni Ira?” Lelaki itu kelihatan stress dan terus menundukkan kepalanya, hampir mencecah meja sambil meraupkan rambut kebelakang dengan menggunakan kedua-dua tangan. Huuhhhhhhhh..Dia menghembus nafas kasar.
            “First, kau kena berubah. Tu anting-anting kat sebelah telinga kau tu, buka lah. Dah macam apa aku tengok.” Reza mengangkat pandangan dan perlahan-lahan memegang telinga kanannya.
            “Second, Nak pikat hati perempuan ni, ada caranya. Perempuan ni, dia suka dengan lelaki yang ada sifat melindungi. Bukan harap muka yang handsome jer. Tapi habuk pun takde. Kau kena ingat tu.” Jelas Nazirah panjang lebar.
            “Lagi?”
            “Dan terakhir kau tak payah lah nak bercampur sangat dengan kawan-kawan kau tu. Meluat aku tengok sikap diorang tu. Perangai macam beruk.” Ujar Nazirah dengan mimik muka menyampah. Dia bukan tak kenal dengan kawan-kawan sepupunya ini. Dirinya juga pernah diganggu sama seperti Arina.
            Nasihat yang terakhir itu memang dia laksanakan sekarang ini. Pasal itulah aku duduk kat hotel ni dari pagi tadi. Keluhnya dalam hati.
Gara-gara peristiwa semalam dia bergaduh besar dengan Daim sampai hendak bertumbuk. Nasib baik Komeng ada dan membantu meleraikan pertelingkahan itu. Dan kerana itu jugalah dia tidak balik ke rumah sewa mereka semalam kerana tidak mahu bersua muka dengan Daim.
Reza menunggu Arina semalaman di hospital sehingga gadis itu sedar. Apabila Arina sedar dan selamat balik ke rumah sewanya dengan pertolongan Syikin dan teman lelakinya Asyraf,  Reza terus check in di  hotel ini.
“Oklah Reza, aku ada hal sikit. Apa-apa pasal Arina nanti aku inform kau. Err..aku rasa dia dah kerja besok lusa.Aku gerak dulu. Dah, dah. Jangan sedih-sedih lagi.” Pujuk Nazirah sambil menepuk-nepuk bahu sepupunya itu.
Reza tersenyum dan menganggukkan kepala. “Ok, tq Ira. Hati-hati memandu tu.”
Nazirah membalas senyuman itu dan menunjukkan isyarat ‘no problem’. Kemudian dia bergegas pergi.
Reza menyendiri lagi setelah sepupunya itu meninggalkan dia keseorangan. Fikirannya masih memikirkan Arina yang sangat membenci dirinya ketika ini. Akhirnya dia nekad membuat keputusan.
Aku akan elakkan dari berjumpa dengannya untuk beberapa waktu ini. Putus Reza dalam hati. Walaupun pedih menghiris hati, dia terpaksa akur dengan kekhilafan diri sendiri.
Dia kemudiannya bangun meninggalkan Coffe House itu dan melangkah naik ke ‘rumah’ barunya di tingkat 5 hotel itu.
***

Kalau Anda Suka Entry Ini Like dan Comment

(Yes, Isteriku Pregnant!-Bab 2)

                                   
Arina memandang Cik Nazirah yang sedang asyik membelek-belek resumenya dengan perasaan berdebar. Ya Allah Ya Tuhanku, Kau Permudahkanlah urusan ku ini, doanya tidak putus-putus dalam hati.
            “Hmm.. Arina Laila Yusof @ Arina Rosales, awak ada keturunan Sepanyol ke?” Mata Cik Nazirah ralit memandang wajah milik Arina. Mungkin merasakan nama ‘Rosales’ itu ada bunyi-bunyi Spain.
 Cantik betul gadis ini. Pujinya sendiri. Kalah aku. Sambungnya lagi, sedikit cemburu dengan keindahan wajah yang terpampang di depan matanya itu.
“Err..minta maaf , kenapa Cik tanya macam tu?”
“Nama awak.” Jawab Cik Nazirah sambil menunjuk nama yang tertera di dalam resumenya. Dan paras rupa awak. Dia menyambung dalam hati.
“Ooo..” Arina tertawa kecil. “Saya takde keturunan Sepanyol Cik. Cuma Rosales tu nama keluarga arwah ayah saya.
Cik Nazirah memandang wajah Arina dengan dahi berkerut. “Nama keluarga?”
“Ya, nama keluarga.” Arina cuba mematikan ceritanya, namun Cik Nazirah terus memandang tepat ke wajahnya. Arina yang faham maksud tenungan itu menyambung lagi.
“Dari kecil saya diserahkan dan dibesarkan oleh keluarga angkat. Ayah kandung saya berasal dari Manila, Filipina dan dahulu dia seorang Kristian. Tapi dia memeluk Islam setelah berkahwin dengan ibu saya, anak jati Sabah yang beragama Islam.” Jelas Arina dengan panjang lebar. Dia cuba menjelaskan semuanya agar soalan mengenai dirinya habis disitu sahaja.
Tanyalah pasal kerja pula. Dia berharap dalam hati.
Cik Nazirah mengangguk-anggukkan kepalanya sambil memain-mainkan pen dihujung jari. “Ya teruskan.”
Arina tersentak. Aku nak apply kerja sebagai juruterapi kecantikan. Perlukah nak tanya pasal peribadi? Rungutnya. Dia kemudian menundukkan kepala sambil meramas kedua-dua tangan. Mula berasa pelik dan tidak selesa.
Huh, lantaklah. Yang penting aku dapat kerja ni.
Arina menarik nafas panjang dan mengangkat pandangannya semula sambil bibir menyimpul senyum yang jelas dibuat-buat!
“Ayah saya terlibat dengan kemalangan jalan raya dan…meninggal.” Bicaranya mati seketika. Dia cuba menahan emosi. Namun, Cik Nazirah masih memandang kearahnya seperti ‘memaksa’ Arina untuk meneruskan kisah hidupya.
“Tujuh bulan kemudian  ibu saya pula menyusul, kanser payudara.Saya dan kakak saya telah kehilangan kedua-duanya sekaligus. Kami menjadi yatim piatu dalam sekelip mata.” Ketika ini Arina mula beremosi sedih.
“Err..Arina, awak tak perlu cerita lagi”. Cik Nazirah  merasa bersalah. Dia terkesan yang wajah Arina mula berubah rona kemerahan. Sedih ke marah?
“Tak pe cik.” Arina tersenyum. Nak tau sangat kan. Hah, ambek. Rungutnya dalam hati. Dia puas dapat menceritakan kisah hidupnya walaupun hatinya sedikit berasa ngilu.
Sebenarnya, dia seperti menyesal menghadiri interview hari ini. Macam nak apply jawatan Pengurus, wajib bawa resume bagai. Arina merungut lagi. Lepas tu tanya macam-macam pulak!
Ahh..mungkin dia ingin mengenal seseorang dengan lebih dekat sebelum mengambil orang itu sebagai pekerja. Pujuk hatinya kembali.
 Arina menarik nafas dan meneruskan ceritanya lagi. “Sejurus peristiwa itu kami dihantar ke rumah anak yatim. Setelah tiga bulan duduk bersama kakak di sana , satu hari saya ternampak sepasang suami isteri datang membawa beg baju kakak.” Ujarnya mula sebak. Bicaranya terhenti seketika. Cik Nazirah terkedu apabila mendengar suara Arina yang mula bergetar.
“Hari itu adalah hari terakhir saya bersama kakak kandung saya.” Arina berasa sungguh sayu apabila mengenangkan kisah lalu. Sedaya upaya dia menahan air mata dari mengalir keluar.
“Maksud Arina?”
“Mereka itu adalah keluarga angkat kakak saya.” Usai sahaja berkata-kata mata Arina mula berkaca-kaca . “Saya tak pernah jumpa lagi dengan dia sehingga sekarang. Semenjak dia pergi saya jadi sebatang kara di dunia ni.”
Cik Nazira terperanjat apabila melihat Arina mula menangis. Dia seperti baru tersedar yang dia terlalu ingin mengorek perkara peribadi Arina.
Aduh..over sangatla aku ni. Kutuknya sendiri dalam hati. Cik Nazirah bingkas bangun dan memegang bahu Arina yang terhenjut-henjut menahan esak.
“Sudahlah Arina. Maafkan saya. Tak sepatutnya saya bertanya hal peribadi awak. Luah Cik Nazirah kesal. Dia terkesan air muka Arina benar-benar mencerminkan derita hati yang pernah ditanggungnya dulu.
“Ini hanya sekadar interview..Sepatutnya saya tak patut tanya soalan yang terlalu peribadi. Maafkan saya.” Luahnya kesal.
Nazirah mengeluh lembut. Ada banyak lagi list soalan yang aku tak tak tanya gadis ini.
Awak suka bunga tak?
Dah ada pakwe belum?
Selalu awak suka buat apa masa lapang?
Err..Suka coklat tak?
Namun soalan-soalan itu hanya terluah dalam fikiran. Mati hidup balik pun aku tak sanggup nak tanya. Tak pasal-pasal nanti dia cakap aku ni les….no..no!
Nazirah memandang raut wajah Arina yang berubah sedih dengan perasaan yang amat bersalah. Dia menggengam tangannya kemas dan meletakkannya ke dahi berulang kali.
Ini semua Reza punya pasal! Semua skrip interview pagi  ini adalah arahan sepupunya itu. Cadangan untuk mengambil Arina bekerja di Spa miliknya juga adalah arahan dari Reza.
Arina terkesan kelakuan dan riak bersalah di wajah Cik Nazirah. Tiba-tiba dia merasa malu. Cepat-cepat dia mengesat-ngesat air mata dengan belakang tangan.
“Err…maafkan saya Cik.” Bibir mungilnya tersenyum kecil. Emosi pulak aku ni, mengada-ngada. Kutuknya sendiri dalam hati. Wajahnya merah padam menahan malu. Habis aku tak dapat kerja ni nanti!
Err..tak dapat pun takpe, bos macam joyah! Sambungnya lagi dalam hati sambil mencebik.
Cik Nazirah tertawa kecil dan melangkah semula ke kerusi yang bertentangan dengan Arina. Hatinya tenang semula apabila melihat Arina tersenyum. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya.
Cepat betul emosi gadis ini berubah!
So macamana awak sekarang? Maksud saya, macamana awak berjumpa dengan keluarga angkat awak?”
Eh, tak habis lagi? Boleh tahan kepoh minah ni. Arina terperanjat dalam hati. Dia membetulkan duduknya semula sambil meletakkan tangan diatas peha. Dengan hidung yang sedikit merah, dia menghela nafas panjang dan memandang tepat ke wajah Nazirah.
Alang-alang cerita jer la semuanya. Dia mendengus sendiri. Ingat dah tengok aku menangis tadi, dah tak tanya apa-apa lagi. Memang betul-betul joyah dia ni! Arina mengejek lagi. Dia kemudian menyambung kisahnya. Last chapter..
“Tiga minggu selepas itu, ada sepasang lagi suami isteri  datang ke rumah anak yatim itu. Kedua-dua mereka ialah guru yang berasal dari Johor dan mengajar di Sabah.” Sambung Arina sambil diperhatikan kusyuk oleh Nazirah.
 “Si isteri telah disahkan tidak boleh melahirkan anak lagi. Mereka bercadang nak mengambil anak angkat.”
Cik Nazirah menaikkan keningnya memandang Arina. “Dan sayalah anak angkat mereka..” Ujar Arina sambil tersenyum. Namun itu Cuma luaran. Dalam hati dia mula berasa jengkel. Hah, puas hati!
“Ooo…I see.” Gadis muda itu tertawa kecil. “Patutlah slang sabah awak dah hilang. Dah jadi orang Semenanjung ya..” Usik Cik Nazirah. Arina turut tersenyum.
“Saya tetap anak jati Sabah Cik, tapi membesar di Johor.” Ujar Arina lembut. Cuba memaniskan rona wajah.
“Semenanjung, Sabah dan Sarawak sama sahaja. Kitakan 1 Malaysia.” Sambungnya lagi.
Nazirah ketawa mendengar kata-kata itu. Arina Cuma tersenyum.
“Ya, betul. Lahir di Sabah, membesar di Johor..dan awak lupa satu..”
Arina memandang Cik Nazirah dengan kening yang berkerut. Apa lagi lah minah ni. Terasa tak sabar dirinya untuk meninggalkan Spa itu.
“Kerja di Ampang sebagai juruterapi kecantikan.” Sambung Cik Nazirah tersenyum.  “So bila awak boleh start bekerja?”
Arina terkedu seketika. Secara perlahan-lahan senyumannya melebar  memandang Cik Nazirah. Tak sangka dia akan diterima bekerja dengan semudah itu. Hilang perasaan sebalnya kepada Cik Nazirah tadi. Namun, ada beberapa persoalan yang bermain dikepalanya pada ketika ini.
Dari mana Cik Nazirah tahu yang dia mencari kerja ini?
Dan dari  mana dia tahu alamat rumah sewanya bagi menghantar surat temuduga pada pagi ini?
Dan kenapa Cik Nazirah ini beria-ia menyuruh dia datang interview hari ini?
Persoalan yang bertubi-tubi itu memang telah lama difikirkannya semenjak mendapat surat panggilan temuduga ini dua hari lepas.
Hmm..mungkin Cik Nazirah berkawan baik dengan pemilik Spa Kecantikan yang pertama aku mohon jawatan juruterapi kecantikan dulu. Arina cuba meneka dalam hati. Hanya pemilik Spa itu yang tahu alamat penuh rumah sewa Arina. Entah-entah pemilik Spa itu yang memberikan alamatnya kepada Cik Nazirah ini. Dia menduga lagi.
Namun Spa Kecantikan itu ditutup kerana pemiliknya berpindah ke Alor Setar. Emergency case katanya.Arina tidak sanggup bekerja sejauh itu. Keluarganya menetap di Johor Bahru.
Oleh sebab itu, dia terpaksa menumpang di rumah rakan sekampungnya dan mengambil upah mengandam pengantin sebelum mencari pusat kecantikan yang lain. Kalau balik JB, alamatnya ibu dan ayah tak akan membenarkan dia bekerja disini lagi!
Malas untuk memikirkan hal itu, akhirnya dia mengambil keputusan untuk mencuba nasib bekerja di Spa milik Cik Nazirah ini.
“Bila-bila masa pun boleh Cik”. Arina menjawab yakin.
“Awak datang besok”. Putus Cik Nazirah.
  Syukur Alhamdulillah. Doanya tidak putus-putus dalam hati. Ini berkat doa dan restu ibu.
Nazirah memandang Arina yang sedang kegembiraan sambil mengimbas peristiwa beberapa hari lepas.
Hmm..Reza…reza…
“Ira, tolonglah. Dia ada sijil SKM tahap 3 dalam bidang kecantikan. Nantikan dia boleh tolong majukan business kau tu…please…” Pujuk Reza sambil mengatupkan kedua-dua tapak tangannya. Dia tersengih memandang Nazirah sambil mengelip-ngelipkan matanya.
Huh, ingat comel la buat muka macam Puss In Boots watak kucing dalam kartun Shrek tu! Nazira mencebik dalam hati. Dekat setengah jam sepupunya itu tercongok di Spa miliknya dan memujuk agar menerima Arina bekerja disitu. Tau pula mamat ni budak perempuan tu ada SKM. Tapi SKM tu ape?
“Bukan tak boleh Reza, memang aku tak perlukan pekerja sekarang ni.” Dia cuma menggunakan perkataan “kau” dan “aku” apabila bersembang dengan sepupunya itu.
Wajah Reza berubah kelat. Serta merta senyuman manisnya jadi pahit macam kopi tiada gula. Dia mencebikkan bibir.
Eleh, taulah umur muda dah boleh buka business. Tapi janganlah nak berlagak. Sepupu sendiri pun tak boleh tolong. Kutuknya bertubi-tubi dalam hati.
“Err.. takpe lah.by.” Baru sahaja Reza berpaling hendak melangkah terasa lengannya dipegang. Dia tersenyum sumbing. Pasti Nazirah tak sampai hati untuk menolak permintaannya.
“Yerla..yerla..tapi kau kena pastikan yang gadis tu boleh buat kerja.” Ugut Nazira sambil menuding jari telunjuknya. Adoi..nasib baiklah kau ni sepupu aku yang paling rapat. Kalau orang lain, dah lama aku sepak!
“Yerla mak datin. Aku yakin kau tak akan menyesal ambil dia bekerja dengan kau. Dia ada sijil SKM. Memang macam ni”. Reza menunjukkan ibu jari sambil membesarkan mata. Nazira tertawa melihat ulah sepupunya itu.
“Err..tapi SKM tu apa?” Nazira yang masih blur bertanya sambil mengerutkan kening.
“Apalah engkau ni. Belajar sampai London. SKM pun tak tau. Baik aku yang tak habis belajar ni. SKM tu…” Reza memandang sekilas kepada Nazirah. “sejenis dodol!”
Nazirah membaling sepupunya itu menggunakan tuala kecil. Reza terkekeh-kekeh ketawa kerana berjaya mengusik Nazirah yang melopong memandangnya tadi.
“SKM tu, Sijil Kemahiran Malaysia. Pendek kata, sijil yang diiktiraf kualitinya oleh kerajaan lah. Hah..faham? Terang Reza sebaik sahaja tawanya reda.
“Ooo…manalah aku tau. Ingat kalau belajar kat oversea tu, semua benda lah aku kena tahu.” Ujar Nazirah  sambil mencekak pinggang.
“Yerla..yerla..gurau sikit pun tak boleh. Hihi.” Reza mentertawakannya lagi.
Nazirah hanya menggeleng-gelengkan kepalanya apabila melihat keletah sepupunya itu. Dia kemudiannya melepaskan keluhan halus.
Sebenarnya bab mengambil pekerja ini dia memang amat tegas. Perniagaan Spa yang dijalankannya baru sahaja bermula kira-kira tiga tahun lepas apabila dia baru menghabiskan pengajian di London.
Dia sebenarnya kurang bersetuju dengan cadangan Reza untuk mengambil Arina untuk bekerja dengannya. Manakan tidak, dia kenal sangat dengan anak Pak Usunya tu. Mamat poyo perasan handsome, mana pernah serius dalam apa-apa hal pun! Belajar pun sekerat jalan.
Dia teringat lagi betapa Pak Usunya mengamuk bila dapat tahu Reza gagal hampir semua subject yang diambilnya ketika mereka sama-sama belajar di London dulu.
Bebal nak mampus. Kutuknya dalam hati. Dia mengeluh lagi.
“Amboi asek mengeluh jer. Mesti kutuk aku diam-diam ni.”
Gulp, macam dia dapat baca jer apa yang aku fikirkan sekarang ni.
“Kalau kau berat hati nak tolong kawan aku ni lupakan jer la cadangan kita tu.”
Kita? Bila masa pula aku ada rancangan dengan dia ni. Tetapi apabila matanya tertancap ke wajah sepupunya yang kononnya sedih itu, akhirnya Nazirah tersenyum geli hati.
“Yer lah, nanti aku arrange kan interview dengan kawan kau tu. Err..ni mangsa yang ke berapa agaknya ye?” Nazirah sempat menyindir Reza.
“Hei..ini bukan mangsa ye. Aku dah mula syok kat dia”.
Yer la tu. Cebik Nazirah dalam hati.
“Dan kau kena tolong aku korek semua perkara tentang Arina.”
Nazirah tersentak dengan permintaan ‘ekstrem’ sepupunya itu. Wah, ini sudah lebih!
“Ok, aku balik dulu lah Ira. Ingat, jangan lupa interview Arina.” Lelaki itu sempat mengingatkan lagi. Dia tersengih sambil melambai-lambaikan tangan sebelum meninggalkan Spa itu.
“Cik Nazirah.”
Bayangan Reza hilang dari skrin matanya. Kini terpacul wajah manis Arina yang sedang menguntum senyuman. Adoi, macamana lah Reza tak terpikat. Aku yang perempuan pun kagum dengan kecantikan milik gadis ini.
“Ok, awak boleh balik dulu. See you tomorrow.”
Arina bangun dan berjabat tangan dengan Nazira. Kemudian dia meninggalkan “bakal” bossnya itu selepas mengucapkan salam. Nazira hanya memerhati langkah Arina sehingga kelibat gadis itu hilang dari pandangan.
 Kasihan dia pada nasib gadis jelita itu. Kasihan  kerana gadis itu telah mencuri tumpuan sepupunya yang agak gila sikit perangainya! Apa pula rancangan sepupunya yang sewel itu nanti. Keluh Nazirah dalam hati. Dia kemudiannya bangun dari tempat duduk dan meneruskan rutin hariannya di Spa.
***





Kalau Anda Suka Entry Ini Like dan Comment

 
Copyright © . All Right Reserved by Lyssa Faizureen