Online Diary Aku dan Dia..: (Yes, Isteriku Pregnant!-Bab 1)

Tuesday, April 29, 2014

(Yes, Isteriku Pregnant!-Bab 1)


Petang yang cukup damai. Angin yang bertiup sepoi-sepoi bahasa menampar lembut sekaligus menyejukkan kulit. Langit mula kelihatan cerah. Di kaki langit , matahari masih membiaskan cahayanya tetapi tidak seterik tengahari tadi.
Walaupun sebentar, hujan yang turun pada pukul 3 petang tadi membuat udara yang berbahang beransur  nyaman. Kelihatan di dada langit, sekawan burung sedang terbang riang. Mungkin sedang mengucapkan syukur diatas rezeki yang diperolehi di setiap pelosok alam sepanjang hari ini.
Angin yang bertiup lembut membuatkan rambut ikal si gadis beralun-alun seperti iklan syampu ‘Pantene’. Arina menikmati keadaan itu dengan hati yang lapang. Dia melangkah riang menuju ke bus stop.
Hmm..nasib baik hujan dah berhenti. Arina menggumam sendiri. Cuaca yang tidak menentu pada hujung tahun membuatkannya tidak berasa selesa. Bukan apa, kesihatannya cepat terganggu jika cuaca tidak menentu. Semalam hujan lebat, terpaksa dia menelefon teksi untuk mengambilnya dari tempat kerja.  Arina sebenarnya lebih suka menaiki bas. Jimat. Aku bukannya anak orang kaya nak bermewah-mewah. Dia mengingatkan diri sendiri.
Kereta Myvi merah jambu milik kawan sekerjanya Nita melewati Arina. Nita membunyikan hon seraya mengangkat tangan. Arina terus saja membalas lambaian itu. Bibirnya menguntum senyuman manis. Dia mengamati Myvi itu sehingga hilang dari penglihatan matanya apabila kereta itu membelok.
Nita ada mengajaknya balik bersama-sama tadi kerana jalan balik ke rumahnya melalui kawasan perumahan Arina. Tetapi ditolaknya kerana terasa segan, sementalahan pula dia masih baru ditempat kerja. Nanti dikata aku mengambil kesempatan pula.
Arina menyanyi-nyanyi kecil. Dia perlu menapak sejauh 200 meter untuk sampai ke bus stop dari tempat kerja. Dan apabila sampai nanti, dia kena menapak lagi 100 meter untuk sampai ke rumah sewanya. Alaa…bukannya jauh sangat pun. Lagi pun boleh keluarkan peluh sikit. Dia menggumam sendiri.
Tiba di satu selekoh kira-kira 50 meter dari bus stop , langkahnya terhenti. Ada pula lah diorang ni bersidai kat sini..Arina merungut dalam hati. Sejurus,matanya tertancap ke pergelangan tangan. Hmm,dah pukul 6.10 petang..patutlah. Mungkin mereka pun baru balik kerja. Dia mula berasa terganggu. Ahhhh…buat tak tahu jer la! Arina meneruskan langkah tanpa mempedulikan mata-mata nakal yang memandang kearahnya. Lagi aku menggelabah makinlah diorang suka. Pujuk hatinya sendiri.
Vrroommmmmm……Vrroommmmmm……vrroooooommmmmmmmmmmmmmmm….Bunyi bingit motosikal yang secara tiba-tiba telah mematikan ketenangannya dan membuatkan Arina terloncat. Empunya motosikal itu tiba-tiba memerah minyak kuat-kuat apabila melewatinya. Hampir dia terjelupuk di rumput-rumput basah yang terkena hujan sebentar tadi. Arina menjerit kuat bahana terlalu terperanjat.
“Eh kepala lutut engkau!”
Nafas Arina tersekat-sekat, sambil dia menekan-nekan dada. Astaghfirullah al a’zim…Nasib baik aku tak de sakit jantung! Teriaknya dalam hati.
Beberapa orang pemuda yang duduk bertenggek di atas motosikal berdekatan bus stop ketawa terbahak-bahak melihat keletah Arina. “Hahahaha…Terperanjat ke? Sapa salah seorang dari mereka sambil mentertawakannya. Buruknya perangai, muda-muda lagi dah melatah!” Dekahan pemuda itu bergema lagi  dan disambut oleh beberapa orang rakannya, yang pada pendengaran Arina seperti suara seekor keldai!
Bunyi ngauman ekzos motorsikal TZM yang baru melewatinya tadi semakin menjauh, hilang meninggalkan mereka yang ada disitu. Pemuda itu menyambung lagi, “Itulah, lain kali jangan jual mahal sangat. Kan dah makan asap,hahahaha..” Pemuda itu mengenyitkan mata, meletakkan dua hujung jari di tepi dahi seperti tabik polis dan terus menekan minyak motosikal sambil  diikuti oleh dua rakannya yang lain. Bunyi deruman motosikal mereka bukan sahaja membingitkan telinga, bahkan seperti menggilis sekeping hati yang sedang membara!
            Arina mengetap bibir. Geram! Hee…kurang asam punya mat rempit!
Wajah Arina yang putih mulus berubah rona kemerahan dek kerana menahan marah. Bahunya terhenjut-henjut menahan nafas kasar yang berasak-asak keluar melalui rongga hidung. Dia mengutip beg tangan yang tercampak betul-betul diatas jalan. Aku dah tak tahan! Sambil merengus kasar, Arina menapak laju ke arah bus stop dimana tempat mat rempit tadi bersidai. Dia melabuhkan punggungnya dengan perasaan geram. Hari-hari macam ni aku boleh kena darah tinggi! Jeritnya dalam hati.
Entah kenapa sejak dia bekerja di Nazeera Beauty , hatinya tidak pernah tenang. Bukan dia tidak suka dengan pekerjaan yang baru yang dilakukannya. Dia cukup gembira dengan pekerjaannya, juruterapi kecantikan. Setiap hari dia akan berulang alik dari rumah ke tempat kerja dengan menaiki bas. Rutinnya, dia akan habis bekerja pada pukul 5.00 petang. Cuma sejak kebelakangan ini dia sering balik lewat kerana pelanggan di Spa semakin ramai.
            Majikannya, Cik Nazirah juga seorang yang baik. Kebajikan Arina sebagai pekerja sentiasa terjaga. Ketika mula-mula bekerja, majikannya itu pernah menawarkan diri untuk menghantar Arina balik ke rumah pada setiap hari. Namun ditolaknya secara baik atas alasan tidak mahu menyusahkan.
            Hmm…kerja dah selesa, bos dan rakan-rakan sekerja pun baik..Tapi sampai bila aku nak tahan dengan kutu-kutu jalan yang hampir setiap petang mengganggu aku. Ya Allah..bantulah hambamu ini. Bisik hati kecil Arina.  Dia akui, salah seorang mat rempit yang mengganggunya tadi dikenalinya. Baru dikenali. Lelaki itu ada menelefonnya tengahari tadi dan mengajak keluar  makan. Tapi ditolak secara baik kerana dia benar-benar sibuk. Ramai pelanggan yang membuat rawatan . Dia pun tidak tahu, dari mana lelaki itu mendapatkan nombor telefonnya.
Hmm…Takkan la aku nak cari Pusat Kecantikan lain lagi..Keluhnya dalam hati. Susah juga jadi orang cantik ni..sambungnya lagi. Arina akhirnya tersenyum mendengar luahan hatinya sendiri. Kalaulah orang dengar aku puji diri sendiri, mesti dia orang ingat aku ni minah perasan.Hehe..Akhirnya, dia hanya mampu melepaskan keluhan berat.

                                                                        ***

            Cahaya lampu masih kelihatan dari arah ruang tamu rumah banglo milik Datuk Amran ketika Reza tiba. Daripada biasan cahaya, dia dapat melihat beberapa orang berada di ruang tamu. Reza bergegas menuju kedepan muka pintu sejurus selepas memasukkan motosikalnya ke dalam garage. Seketika langkahnya terhenti. Apsal dorang tak tidur lagi ni..Detiknya dalam hati. Dia seperti teragak-agak hendak masuk ke dalam rumah.
            Reza memulas tombol pintu, dan dirinya menjadi santapan mata Papa, Mama, Along dan Rozana adiknya yang sedang duduk di ruang tamu.
            “Assalammualaikum…Tak tidur lagi semua..?” Dalam berbasi-basi dan sedikit gementar Reza menegur semua yang ada di situ. “Waalaikumsalam…tak tidur lagi. Tengah tunggu Angah balik.”. Kedengaran suara garau Datuk Amran menjawab. Matanya tajam memandang kearah Reza.
            Gulp! Reza menelan air liurnya sendiri.Apsal ni..macam nak marah aku jer..Detiknya dalam hati. Dia berkira-kira mencari alasan yang paling logik untuk diberi. Dengan Datuk Amran, jangan dibuat main. Silap percaturan, boleh jadi sampai ke subuh dia akan ‘diceramahkan’. Aku nak cakap apa ni..adui..Akhirnya Reza tunduk dan hanya mampu menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.Dia seperti tahu apa kesalahannya!
“Angah dari mana ni..Tengah malam baru balik..Mama risau tau..” Suara lembut mama mematikan kekalutan Reza. Dia mengangkat muka dan memandang tepat ke wajah mama. Mendengar suara dan melihat wajah yang lembut itu cukup untuk menghilangkan resah dihati. Kesian mama..aku berseronok dengan teman-teman diluar, mama tengah susah hati di rumah menghadap kemarahan papa.
Uh..papa.Cebiknya dalam hati.
“ Mari sini nak…” Panggil Datin Khadijah. Reza menapak mendekati mereka yang ada disitu.
 “Angah keluar minum dengan kawan-kawan mama..Lepas tu asyik sangat berborak, sampai tak sedar dah tengah malam..” Alasan itu dirasakan paling sesuai untuk diberikan. Dia menyambung lagi,“Maafkan Angah papa, mama…Maaf kerana buat semua tertunggu-tunggu..” Usai berkata-kata Reza kelihatan takut-takut melabuhkan punggungnya ke sofa bersebelahan mama. Rozana yang duduk disebelah kiri mama hanya memandang simpati kearahnya. Matanya seperti ingin mengatakan sesuatu namun suaranya seakan tersekat.
Datin Khadijah mengusap-ngusap lembut kepala Reza. Kasihan dia melihat anak itu, yang pada perkiraannya sebentar lagi akan menerima tempias kemarahan suaminya. Reza hanya tersengih dengan perlakuan mama. Apa kena dengan mama ni…Sentimental semacam jer..detik hatinya. Dalam pada itu, dia terkesan mata along yang cukup tajam mengerling ke arahnya. Apabila dia menoleh, cepat-cepat along berpaling ke arah lain.
“Angah..sampai bila angah nak terus jadi macam ni? Dah tiga tahun angah..tiga tahun..Langsung papa tak nampak apa-apa perubahan dalam hidup angah. Datang office sesuka hati, bercampur dengan budak-budak tak senonoh, usik anak dara orang..sampai bila ni? Nak jadi kutu jalan ke sampah masyarakat!” Datuk Amran memandang tepat ke muka Reza. Reza terkulat-kulat.Terperanjat sebenarnya. Dia terkesan suara papanya bergetar seperti menahan marah yang membuak-buak.
“Angah….erhhh…” Lidah terkelu, dia tak menyangka kemarahan papa berada ditahap maksimum pada ketika ini.
“Diam, papa tak habis bercakap lagi! Dari tak habis belajar tiga tahun lepas, sampai sekarang papa tak nampak apa-apa pencapaian yang telah Angah capai.Dah lah belajar tak habis, dapat peluang bekerja kat syarikat papa, angah tak bersungguh-sungguh, tak bersyukur! Why? Datuk Amran seraya berdiri usai sahaja melampiaskan apa yang terbuku di hati.
 Reza tersentak dan turut terbangun apabila melihat Datuk Amran berkelakuan sedemikian. Perlakuan papanya agak mengejutkan. Datin Khadijah segera menerpa kearah suaminya, bimbang kejadian tak diingini akan berlaku.  Sebagai isteri, sedaya upaya dia cuba menenangkan sang suami. Rozana berganjak dari tempat duduknya dan memegang tangan Reza .Sementara Along tersenyum simpul melihat situasi itu.
“Papa, kenapa ni? Angah ada buat masalah besar ke kat opis?”
“Memang!” Jerkah Datuk Amran dengan matanya terbeliak memandang Reza. Renungannya tajam. Matanya merah. Nafasnya tersekat-sekat menahan marah. “Kerana Angah, syarikat kita mendapat kerugian besar. Papa betul-betul dah tak tahan dengan sikap Angah. No more chance for you!
Reza terpempan. “Papa..Angah tak paham..Angah..”
“ Sudah.” Pantas Datuk Amran memotong. “ Mulai sekarang papa nak Angah keluar dari rumah ni, dan belajar hidup sendiri. Jangan balik selagi Angah tak bawa balik kepercayaan papa!
Datin Khadijah menerpa kearah Reza sejurus selepas mendengar kata muktamad Datuk Amran, Reza masih terkulat-kulat tak paham dan senyuman puas terukir dibibir Along tanda kemenangan!
***
“Woi, kalau datang sini asyik nak berangan je, balik rumah la.”
Lamunan Reza tentang peristiwa dua bulan yang lepas berterbangan. Kilasan wajah papanya tiba-tiba hilang, diganti dengan wajah Daim yang tersengih-sengih memandangnya macam kerang busuk. Reza mengetap bibirnya. Dia agak terperanjat sebenarnya.
            “Kau kenal tak ni apa?” Reza mengepalkan penumbuk, begitu hampir dengan dengan muka Daim.
            “Alaa, relaxlah.macam perempuan la lu bro..Sergah sikit dah nak terperanjat.” Daim ketawa sambil menolak-nolak tangan Reza. “Lu ni sama macam awek kat bus stop tadi. Sambungnya lagi.
 “Budak Cengeng”. Sampuk Komeng pula. Berderai gelak mereka mendengar kata-kata Komeng. Reza turut tertawa sama.
Sejenak wajah gadis  manis itu bermain di ruang mata. Gadis itu nampak garang tapi bila diusik wajahnya merah padam persis budak kecil hendak menangis. Oleh sebab itu rakan-rakan Reza menggelarnya ‘budak cengeng.’ Cengeng dalam Bahasa Indonesia ialah lembap. Sikit-sikit nak nangis. Kutuk Komeng.
Cantik..Detik hatinya. Bibirnya mengulum senyuman. Peristiwa dia dihalau dua bulan lepas telah menemukannya dengan gadis manis itu. Ketika hatinya penuh sarat dengan kemarahan kepada Along, dirinya hampir-hampir melanggar tubuh lampai gadis cantik itu yang tiba-tiba hendak melintas jalas .Gadis itu menjerit dan sempat melompat ke tepi dan tersungkur melutut.
“Oi, buta kah apa. Bawa motor macam palesit!” Gadis itu menengkingnya. Tetapi wajahnya tidak kelihatan kerana tertutup dengan rambutnya yang jadi kusut masai bahana terjatuh tadi. Dia membersihkan seluarnya dibahagian lutut yang telah terkena debu-debu tanah sambil membebel marah dan mengadu sakit.
Reza yang telah memberhentikan motosikal dan membuka helmet pada mulanya ingin menghulurkan bantuan, tiba-tiba berasa panas hati apabila dijerkah begitu.
“Cik adik, saya tak sengaja. Orang dah nak tolong kira dah bagus. Sape suruh melintas jalan tak tengok kiri kanan atas bawah..Yang cik adik nak tengking saya ni, ingat muka tu dah lawa sangat!” Gadis itu tidak memandang mukanya. Kelihatan dia mengutip peralatan make up yang jatuh bertaburan di pinggir jalan.
“Perempuan apa lah awak ni, dah tengah malam macam ni masih nak merayap.” Gadis itu tetap tidak memandangnya lagi. Reza mula merasa bosan. Lantaklah…Getus hatinya.
Dahi Reza berkerut. Dia memakai helmet semula. Ingin terus meninggalkan gadis itu bersendirian. Dahlah hati aku tengah panas, lagi nak jerkah. Bebelnya dalam hati.
Baru saja ingin menekan minyak, pergerakannya terhenti tiba-tiba. Rasa marah yang menguasai diri, tiba-tiba hilang dengan sendiri. Telinga Reza menangkap esakan kecil dibelakangnya. Dia memaling kepalanya semula ke belakang. Hatinya tersentuh melihat gadis itu tersedu-sedu menahan tangis.  “Err..Cik saya…”
“Saya benci awak!”
            Reza terpaku. Matanya tidak berkelip memandang wajah gadis itu. Mulutnya ternganga bukan kerana terperanjat dijerkah. Bila gadis itu mengangkat wajah,  degupan jantungnya seakan terhenti, nafas seperti tersekat di kerongkong. Dia mengelipkan matanya berkali-kali. Cuba menafikan imej yang ada didepannya. Sah, dia tidak tersilap pandang.
Tapi kenapa dia boleh cakap melayu?
            “Apa pandang-pandang…ada hutang ke?” Gadis itu membeliakkan mata memandang Reza. “Dahlah nak langgar orang, marah-marah kite pulak. Sakit tau lutut saya, berdarah.” Serentak dengan itu, manik-manik jernih keluar umpama juntaian rantai dikedua-dua pipinya. Gadis itu menangis tersedu-sedan. ‘Alamak..nangis la pulak..’  Segera Reza memusing dan membuka helmetnya semula.
            “Cik adik, saya minta maaf ye..Mari saya hantar pergi klinik.” Reza menawarkan bantuan. Kesian dia melihat gadis itu.  Menyesal pulak aku tengking dia tadi. Detiknya dalam hati. Tak tau pula gadis ni cengeng. Sambungnya lagi sambil mengutuk. Reza menghulurkan tangannya, kepalanya terangguk-angguk tanda dia bersungguh-sungguh ingin menghulurkan bantuan.
            Gadis itu menepis tangan Reza. Dengan kaki terhenjut-henjut, perlahan-lahan dia bangkit sehingga pandangan matanya hampir selaras dengan tenungan Reza. Gadis itu terus melangkah. Sangka Reza, Gadis itu menolak pelawaannya.
            “Jom!”. Reza terpaku melihat telatah gadis itu. Dia kelihatan teragak-agak pada mulanya. Apabila gadis itu menoleh semula kearahnya sambil menganggukkan kepala dan mengerutkan kening, barulah Reza terkejar-kejar dan memberi helmetnya kepada gadis itu. 
            Setibanya di klinik kelihatan dua orang pesakit menunggu giliran berjumpa dengan doktor. Reza menemankan gadis itu ke kaunter pendaftaran. Seorang pembantu klinik melemparkan senyuman kearah mereka berdua.
            “Pernah datang ke sebelum ni?” Tanya gadis itu. “Belum pernah”. Reza menjawab. “Ok, minta IC”. Sambung  gadis itu lagi.
Reza memandang gadis yang hampir dilanggarnya tadi. Matanya mengisyaratkan supaya memberikan Kad Pengenalan kepada Pembantu Klinik tersebut. Dalam masa yang sama dia ingin mengetahui nama empunya badan. Pembantu Klinik itu mengambil Kad Pengenalan dan menulis sesuatu ke atas kertas dan menyerahkan semula kad tersebut.
“Ok, awak berdua boleh duduk dulu. Sebentar lagi saya panggil”. Gadis itu ramah tersenyum. “Ok, terima kasih”. Jawab mereka hampir serentak. Reza kelihatan hampa.
“Cik Arina Laila Yusof”!
            Reza tersentak.
Gadis manis yang dilanggarnya tadi bergegas masuk ke dalam bilik doktor apabila namanya dipanggil. Reza menguntum senyuman simpul. Arina Laila…nama itu perlahan-lahan masuk dan terus menusuk tangkai hatinya.Oh Arina….
“Woi, ni dah kes berat ni. Senyum sorang-sorang. Mamat ni dah angau dengan minah Spa tu!”  Sergah Komeng sambil menunjal-nunjal kepala Reza. Habis berterbangan kilasan wajah Arina dan Daim terkekeh-kekeh ketawa memandangnya.
Palesit betul malaun berdua ni, kutuk Reza dalam hati. Akhirnya dia turut ketawa sama kerana geli hati melihat keletah Daim ketawa sambil menghentak-hentak meja. Sahabatnya yang seorang ini kalau ketawa, memang macam disampuk hantu! Suara berdengung macam dalam gua.
                                               




                                                                      













Kalau Anda Suka Entry Ini Like dan Comment

2 comments :

Hai, siapa yang cute tu? Komenlah disini.

 
Copyright © . All Right Reserved by Lyssa Faizureen