Online Diary Aku dan Dia..: 2015

Sunday, May 24, 2015

Yes, Isteriku Pregnant! Bab 20

“Hello, assalammualaikum.”
“Waalaikumsalam. Sayang, abang ni.”
Mata Arina bercahaya. Bibirnya terus mengukir senyum. Hampir seminggu dia tidak mendengar suara itu, dan lebih sebulan dia berpeluang berjumpa dengan empunya suara itu. Sementelahan pula dia sibuk menguruskan dan membantu Rosmah dalam hal-hal kenduri arwah Pak Zali dan Zuraini.
 Rindunya rasa dihati!
“Abang.” Hanya itu yang mampu terluah dari mulutnya. Kedengaran suara tawa Reza di hujung talian.
“Ye, abang ni.”
“Abang kat mana ni? Abang sihat? Zaliya macamana bang, dia sihat tak?” Soal Arina bertalu-talu. Dia menunggu suara Reza dihujung sana.
“Alhamdulillah, abang sihat. Abang kat bengkel ni.” Jawab Reza ringkas. “Perempuan tu pun sihat juga.” Sambungnya lagi.
“Abang..”
“Dahlah, abang tak nak cakap pasal dia. Ina sihat? Dah makan?”
“Alhamdulillah, sihat bang. Ina ingat baru nak masak. Err..nak masakkan untuk Mak Su sekali.”
Reza terdiam. Dia berasa pelik apabila isterinya itu mahu menyediakan makanan untuk Rosmah.
“Ok, Ina tak payah masak. Kejap lagi abang balik. Kita makan kat luar je. Ina siap-siap sekarang. Keluarkan baju kemeja dan seluar jeans abang dalam almari tu. Ina tak payah gosok. Nanti abang balik mandi, lepas tu kita terus gerak. ” Ujar Reza panjang lebar tanpa sempat Arina mencelah.
“Err sebelum abang lupa, kemas sikit baju Ina dan baju abang. Kemudian masukkan dalam beg beju.” Sambung Reza lagi dan secara tidak langsung mengundang rasa pelik di hati Arina.
“Kita nak pegi mana bang?”
“Ina kemas je dulu. Nanti balik abang cerita.”
            “Err abang…”
            “Ye sayang.”
            “Boleh tak Ina ajak Mak Su sekali.”
            “Kenapa tiba-tiba Ina nak ambil berat pasal orang tua tu?” Rasa pelik yang berlegar-legar dihati sejak dari tadi akhirnya disuarakan juga. Kenapa isterinya perlu mengambil berat tentang wanita itu? Sedangkan Rosmah telah acap kali menyakiti hidup mereka suami isteri.
            Arina menepuk dahi. Berita yang menimpa keluarga Rosmah belum dikhabarkan lagi kepada suaminya itu.           
            “Abang, Pak Zali dan Zuraini dah meninggal.”
            “Hah? Innalillahi wainna ilaihi rojiun.Bila sayang?” Suara Reza spontan terlontar tinggi.  Dia benar-benar terperanjat.
***
            Amira memegang surat tawaran yang diunjukkan oleh Encik Faizul tengahari tadi. Berkali-kali dia menatap isi kandungan surat itu. Tawaran sebagai Penolong Pengurus Jualan itu amat mengujakan. Sementelahan pula gaji yang ditawarkan boleh dikatakan agak lumayan. Peluang dia dapat duduk berdekatan Arina juga semakin cerah. Namun hatinya masih berbolak-balik.
            Dia tahu, berita kenaikan pangkatnya ini menimbulkan rasa kurang senang segelintir kakitangan di syarikat Encik Faizul. Terutamanya Kak Tipah. Bukan dia tak tahu, wanita itu amat mendambakan jawatan yang ditawarkan kepada dirinya sekarang. Naik berbulu telinganya apabila wanita itu balik-balik menyindir dirinya di pejabat tadi.
Amira melepaskan keluhan halus. Kedua-dua sikunya diletakkan diatas lutut dimana tangannya masih kejap memegang surat itu. Jauh di lubuk hati, kalau bukan kerana Arina dia juga tidak mahu mempertimbangkan tawaran itu. Dan kalau bukan Arina, sudah pasti dia masih bermastautin di Phnom Penh sekarang!
            Tapi mungkin ini rezeki tuhan nak bagi kat aku. Ini peluang tuhan bagi supaya aku dapat membina semula keluarga aku yang terpisah dulu. Gumamnya kemudian. Amira memejamkan mata. Sejurus pertemuannya dengan Arina di Phnom Penh kembali menunjal fikiran.

Imbas kembali…
Dia makan sambl berborak dengan rakan sekerjanya di restoran itu. Tiba-tiba tumpuannya terganggu. Melalui ekor mata, dia merasakan ada sepasang mata yang memerhatikan dirinya ketika ini. Apabila menoleh kearah pandangan itu, jantung seperti mahu tercabut. Matanya tiba-tiba bergenang. Perlahan-lahan dia bangun dan terus mendapatkan susuk tubuh wanita itu.
Arina!
Tiba-tiba kilasan peristiwa itu berderai apabila sayup-sayup kedengaran suara Zakiah memanggil namanya.
“Ye mak?”
Sejurus tubuh wanita itu terpacul dihadapannya. “Kenapa Mira duduk kat luar ni?”
Amira tersenyum. “Saja ambil angin mak. Dalam panas sangat.”
Zakiah menggeleng. Bukan dia tahu fikiran anak gadisnya itu masih bersimpang siur ketika ini. Tidak pasti keputusan apa yang harus diambil.
“Mira istikharah malam ni. Insyaalllah tuhan akan bantu Mira membuat keputusan yang terbaik.” Nasihat Zakiah sambil menepuk-nepuk bahu Amira. “Dah, jangan lama-lama sangat duduk kat sini. Tak elok anak dara duduk di luar rumah malam-malam macam ni.” Ujar wanita itu seraya tersenyum sebelum masuk semula ke dalam rumah.
Amira menarik nafas. Dia kemudian membesarkan mata. Tahu saja emaknya itu membaca isi hatinya.
 Tak boleh nak sorok langsung!
***
“Celaka kau Danial!”
Lelaki itu terus ketawa berdekah-dekah. Gembira sungguh hatinya dapat menyakitkan hati Zaliya.
“Hei, janganlah marah sayang. Itu baru sedikit tau. I tak bagitahu lagi yang anak you kandungkan tu sebenarnya, anak I.
 “Itu bukan anak you lah, bodoh!” Suara Zaliya melengking kuat. Badannya menggigil menahan nafas yang berasak-asak  keluar melalui hidung.
“You jangan nak tipu I.” Nada suara Danial tiba-tiba kedengaran tegas.
“Tipu you? Hei, apa faedah I dapat kalau tipu you? Lagipun you ni siapa hah? You takde hak pun atas diri I, jantan tak tahu malu!” Tukas Zaliya lagi. Danial ketawa lagi.
I siapa? I ayah kepada baby you lah.” Lelaki itu terus-terusan menyakitkan hati Zaliya. “But cantik juga kan isteri pertama Reza tu. Lagi cantik dari you. Pandai you goda suami dia ye?” Sindiran Danial ternyata menyentak hati Zaliya.
“Mana you tahu pasal betina tu?” Suara Zaliya kedengaran menggigil menyoal.
Ini sudah lebih, semua rancangan aku jantan tak guna ni dah tahu! Teriak Zaliya dalam hati.
“Mana I tahu, you tak perlu tahu.” Danial ketawa kecil. “Apa yang penting sekarang you ikut je cakap I ni. Kalau you tak nak bercerai dengan Reza, you layan I bila-bila masa I nak, boleh?”
How dare you…”
You dengar dulu apa I nak cakap. You, ikut apa yang I nak. Then I tutup rahsia you, senangkan? Mana tahu kalau kita kerap bersama, you boleh jatuh cinta dengan I.”
Kata-kata terakhir itu membuatkan perasaan Zaliya betul-betul menyirap.
“Pergi jahanam lah engkau!”Jeritnya sekuat hati. Sakit betul hatinya apabila Danial menghinanya seperti seorang pelacur!
“Hahaha..whatever. Ikut cakap I, atau.. Reza bakal tahu anak yang you kandung itu adalah anak I!” Ugut lelaki itu sebelum mematikan talian. Zaliya menghempas gagang telefon. Sakit hatinya bukan kepalang.
“Puan ok?” Soal Pembantu peribadinya yang tiba-tiba masuk ke dalam bilik apabila terdengar suara jeritan Zaliya. Wajah gadis itu kelihatan sedikit risau.
“Hei, Sape benarkan kau masuk tak ketuk pintu ni, hah? Keluar!” Tengking Zaliya sambil mengangkat jari telunjuknya kearah pintu bilik itu.
Gadis itu tersentak. Kelam kabut dia keluar dari bilik bos nya yang tiba-tiba naik angin itu.
Gila, asek nak menjerit je kerja dia! Rungut gadis itu  memegang dada.
***
Bibir Reza tidak putus-putus mengulum senyum. Wajah lembut Arina ditatap dengan penuh rasa kasih. Suasana indah di dalam restoran itu menerbitkan suasana romantik bagi mereka berdua.
“Hai, asek pandang muka Ina je dari tadi. Boleh kenyang ke?” Usik Arina apabila perasan suaminya itu asyik memerhatikannya. Reza ketawa.
“Lebih dari kenyang sayang.” Sahut Reza terus memegang tangan isterinya.  “Abang rindu sangat kat Ina.”
Arina tersenyum manis. Reza segera mencuit hidung isterinya itu. Arina ketawa sebelum menepis-nepis tangan suaminya itu.
“Malulah orang tengok.”
Reza terus tersenyum.
“Zaliya tahu ke abang bersama Ina sekarang?”
Senyuman yang melebar di bibir Reza segera menghilang apabila mendengar soalan itu. Dia merengus halus sebelum mencapai gelas berisi ais kosong dihadapannya. Dia meneguk air itu sambil matanya memandang tepat ke wajah Arina.
“Kenapa Ina suka nak tahu pasal wanita tu? Abang tengah rindukan Ina, Ina boleh rosakkan mood abang pula.” Luah Reza sejurus sahaja meletakkan gelas itu dihadapannya. Wajahnya kelihatan mencuka.
Arina tersentak. “Err..Ina tanya je pun..”
“Abang tak suka!” Bentak Reza tiba-tiba.
Arina mengeluh perlahan.
“Ina pun sama bang, rindu sangat kat abang.” Ujar Arina sebak. Tiba-tiba dirinya diasak rasa pilu yang mencengkam jiwa. Sudah lama dia tidak bermesra bersama suaminya sendiri. Dan sekarang Reza membentak dirinya pula.
“Sayang, kenapa ni?” Soal Reza kalut. Dia terkesan air muka Arina tiba-tiba berubah rona mendung. Dia mengutuk dirinya sendiri kerana tidak dapat mengawal perasaan tadi.
Sorry sayang. Abang tak sengaja.” Pinta Reza dengan suara lirih. Sakit hatinya  ditipu Zaliya selama ini terbawa-bawa sehingga sekarang. Dia meraup wajah sebelum beristighfar perlahan. Hatinya turut sama tercalar apabila melihat wajah mendung wanita yang amat dikasihinya itu.
“Bukan pasal tu.”
“Habis tu?”
“Ina..Ina..” Ujar Arina tersekat-sekat. Matanya sayu memandang Reza dihadapan. “Ina sedih, dah lama kita tak makan bersama dan bermesra seperti sekarang.” Luah Arina yang sudah tidak tahan menahan perasaan.
“Kita dah semakin jauh. Seolah-olah kita..” Kata-katanya terhenti disitu. Dia memandang tepat mata Reza.
“Kita bukan suami isteri lagi.” Sambungnya lagi. Suaranya mula kedengaran serak. Reza sengaja mendiamkan diri. Dia ingin mendengar apa yang terbuku di hati isterinya itu ketika ini.
 “Ina dapat rasakan, yang abang dah mula sayangkan Zaliya. Dan abang sayangkan dia, lebih dari sayangkan Ina.” Luahnya bersungguh-sungguh. Terasa lega sedikit beban yang memberat dihati. Namun tak sanggup pula rasanya dia menyatakan bahawa anak yang dikandungkan Zaliya itu sebenarnya bukan anak Reza. Walaupun ini adalah waktu terbaik untuk dia memecahkan tembelang madunya itu.
Aku bukan wanita seperti itu, melukakan hati suami sendiri. Biarlah suaminya itu tahu sendiri. Putusnya dalam hati.
Dia menatap seluruh wajah suaminya itu. Selama ini Reza seperti teruja menanti kehadiran bayi yang tidak mampu diberikannya. Mungkin dengan kehadiran bayi itu akan mengeratkan lagi hubungan Reza dan Zaliya. Tiba-tiba hatinya seperti dihiris sembilu. Sebagai wanita normal, dia tidak mampu mengelak rasa cemburu yang mengasak-asak di lubuk dihati.
Akhirnya dia hanya mampu menggigit bibir, cuba menahan air matanya daripada mengalir. Sudu dan garpu dikedua-dua tangannya diletakkan di tepi pinggan. Seleranya tiba-tiba mati. Dia menundukkan wajah. Dan akhirnya air matanya tetap juga mengalir walaupun sedaya upaya  cuba ditahannya.
“Sayang..”Reza kelihatan cemas. Di segera mengesat air mata isterinya yang tiba-tiba mengalir. Dia menoleh kekiri dan kanan memandang pengunjung-pengunjung lain di restoran itu sebelum bangun dan menarik kerusi bersebelahan Arina. Dia segera meraih tangan lembut milik isterinya itu kedalam genggaman.
“Kenapa sayang cakap macam tu?”
“Maafkan Ina bang. Ina cuba meluahkan apa yang terbuku dihati. Takde niat nak rosakkan mood abang malam ni.” Ucapnya dengan suara sedikit serak. Reza mengeluh perlahan. Dia menepuk lembut tangan isterinya itu.
 “Ok, dengar ni.”
Arina menanti kata-kata yang bakal terluah dari mulut Reza.
“Memang selama ini abang seperti lebihkan Zaliya. Tapi bukan bermakna abang dah jatuh kasih kat dia. Tak sekali-kali. Cuma sayang je ada kat dalam hati abang sekarang.” Reza menarik tangan Arina dan meletakkan tangan itu di dadanya. “Abang cuma sayangkan Ina seorang, dunia akhirat.” Nada suaranya tiba-tiba berubah rentak perlahan, penuh romantis.
“Abang cuma simpati dengan nasib anak yang dia kandungkan tu.” Terang Reza  tegas. Dia cuba untuk membuat Arina lebih mengerti.
“Anak dia tu…”
Arina menatap mata redup milik suaminya itu. Masih menanti kata-kata yang seterusnya terluah dari mulut Reza. Hatinya tiba-tiba diasak rasa debar. Suaminya itu seperti sudah tahu status anak yang dikandungkan oleh Zaliya itu. Namun dia masih mengunci mulut.
Biar dia bagitahu aku sendiri. Detiknya dalam hati.
“Anak dia, anak abang juga.” Arina cuba menduga, bosan menunggu Reza yang tiba-tiba mematikan kata.
“Kita pergi cuti besok ye? Kali ini abang tak nak Ina menolak lagi. Kita ke Bandung. Rozana dah tolong beli tiket. ” Ujar Reza tiba-tiba mengalih tajuk. Arina tersentak. Terkejut dengan rancangan suaminya yang tidak di duga itu. Dalam masa yang sama dia berasa sedikit kecewa. Reza seperti cuba mengelak apabila kenyataan itu diajukan kepadanya.
“Abang dah minta Syikin tolong tengok-tengokkan Mak Su.” Beritahu Reza sambil menunjukkan telefon bimbitnya. “Abang dah whatsap dia sebelum ambil Ina tadi.”
Arina cuma melopong. Ternyata suaminya itu cepat bertindak sebelum sempat dia membuat keputusan.
“Syikin cakap ok, jangan risau.”
Arina masih melopong.
“Dah, tutup mulut tu. Tak pasal-pasal  lalat masuk pulak.”
Arina ketawa sejurus mendengar kata-kata Reza. “Passport?”
“Mabuk? Kan Ina dah buat tahun lepas masa pergi Phnom Penh dengan Nazirah.”
Arina menepuk dahinya. Kemudian dia tersengih sambil menunjukkan barisan giginya yang cantik sebelum mengangguk-anggukan kepala.
“Malam ni tak payah balik rumah. Abang dah book hotel.”
“Tapi Zaliya..anak dia..”
“Enough.”
***
“Saya tak tahu puan. Dia cuma cakap ada kecemasan. Tu yang dia cuti tergesa-gesa semalam.”
“Bohong, kau mesti tahu!”
“La ila Ha illalllah… Saya nak bohong kenapa pula. Kalau puan tak percaya, terpulanglah.”
“Kau jangan nak tipu aku lah!” Zaliya menjerit sekuat hatinya. Lelaki itu tersentak. Badannya tiba-tiba menggigil menahan marah. Sakit betul hatinya melihat ulah perempuan itu.
Nasib baik mengandung, kalau tak dah lama aku tolak keluar. Marahnya dalam hati.
Zaliya perlahan-lahan menapak ke belakang apabila melihat wajah lelaki itu yang tiba-tiba seperti mahu membahamnya. Dia memusingkan badan sebelum menendang bekas yang berisi peralatan membaiki kereta di hadapannya.
Lelaki itu cuma menggeleng-gelengkan kepala melihat sikap biadap Zaliya.
“Perempuan gila!”
***

Sorry lah. Hotel bajet je sayang.”
“Oklah ni, ada juga tempat bermalam.” Ujar Arina tersenyum manis. Dia mengerling Reza yang berdiri disebelahnya. Mereka dari tadi asyik berbual-bual sambil menghadap hamparan langit yang dipenuhi dengan bintang-bintang.
Dada Reza tiba-tiba berdebar. Senyuman isterinya itu dari dulu sehingga sekarang sering membuat dirinya tidak keruan. Dia memegang erat tangan Arina. Arina kelihatan tercengang apabila Reza tiba-tiba menutup tingkap dan langsir.
“Abang ngantok.” Ujar Reza berpura-pura menguap. Arina tersenyum. Dia tahu apa yang diinginkan oleh suaminya itu. Reza menarik lembut tangannya sebelum langkah suaminya itu terhenti.
“Kenapa?” Soal Reza apabila terdengar suara Arina memanggil lembut.
“Malam ni tak boleh. Ini tak mandi wajib lagi, baru lepas period. Mungkin besok.”
“Alamak….” Reza menepuk dahinya. Dia lupa yang Arina tidak solat berjemaah dengannya sebentar tadi.  Sementara Arina cuma terkekeh ketawa melihat telatah lucu suaminya itu.
Alahai suamiku! Detik hatinya lucu dalam hati.
***







Kalau Anda Suka Entry Ini Like dan Comment

Sunday, April 19, 2015

Yes, Isteriku Pregnant- Bab 19


“Saya rasa Encik Faizul tu syok kat awak lah Amira.”
Amira terbatuk-batuk. Matanya yang berair segera dikesat menggunakan tisu. Gelas berisi jus oren itu segera ditolak ke tepi.
“Awak jangan mengarut lah Nancy. Encik Faizul tu kan bos kita.” Ujar Amira sedikit marah dengan kata-kata Nancy.
“Laa..bukan saya je yang cakap. Kawan-kawan lain pun sama.” Nancy tetap dengan pendiriannya. Amira cuma menggeleng, malas mahu melayan kata-kata Nancy. Tangannya pantas mencapai gelas yang berisi air suam dihadapannya. Memang sudah menjadi tabiatnya akan minum air suam selepas minum benda-benda yang manis.
“Hei, awak dengar ke ni?”
“Ye, saya dengar.”
So?”
So, what?” Soal Amira kembali.
Nancy berpura-pura memicit dahinya. “Susahlah cakap dengan awak ni.”
“Apa yang susah? Awak tu yang suka sangat bergosip.”
“Awak betul-betul tak tahu lah ni?”
“Tahu apa? Cakap terus terang boleh tak?”
Nancy menarik nafas sebelum menghembusnya perlahan.
“Encik Faizul dah naikkan jawatan awak sebagai Penolong Pengurus jualan.”
“Hahaha..jangan nak mengarut. Habis tu Encik Razak tu nak campak kat mana?” Soal Amira sebelum menyuahkan gelas berisi air suam itu ke mulut.
“Encik Razak tu Penolong Pengurus Jualan kat sini. Awak tu…” Nancy memandang Amira. “Bakal Pengurus jualan kat JB!”
Sekali lagi minuman itu hampir tersembur keluar dari mulut. Mujur sempat dikawalnya. Dia berasa betul-betul terperanjat mendengar kata-kata Nancy.
Biar betik minah ni?
“Dan satu lagi..”
Amira kelihatan tidak sabar menunggu kata-kata seterusnya dari gadis Tionghua itu. Namun dia cuba berlagak selamba.
“Ramai kakitangan tak puas hati tau.” Beritahu Nancy melirik ke wajah Amira. Dia menanti reaksi wanita itu. Namun wajah Amira tetap kelihatan tenang.
 “Ye lah, diorang kata awak baru masuk kerja tiga bulan tapi dah dinaikkan pangkat. Yang diorang dah bertahun-tahun kerja tak dapat apa-apa.”
Amira tersenyum sinis. “Termasuk awak juga?”
“Eh, saya kan kawan awak. Takkan saya nak cakap macam tu.” Nancy tersipu-sipu malu.
Amira mengeluh perlahan. Kedua-dua matanya dilirikkan kekanan tanda otak kanannya sedang berfikir sesuatu.
“Tapi background saya kan sebagai PA, macamana Encik Faizul tu boleh lantik saya jadi Penolong Pengurus Jualan pula?” Amira mula keliru dengan berita yang disampaikan oleh Nancy. Sejujurnya, hatinya senang mendapat berita gembira itu. Bukan pangkat yang dipandangnya, namun peluangnya untuk duduk dekat dengan Arina semakin dekat.
Tapi layakkah aku?
 Dan kenapa aku?
Nancy tersenyum.
 “Hah, itulah. Macam saya cakap tadi, Encik Faizul tu syok kat awak. Semua colleague pun cakap benda sama.”
Amira merengus. Dia menjeling Nancy yang semakin melebar senyumannya.
“Lagipun Encik Faizul tu duda tau. Masih segak lagi.”
“Dahlah. Semua tu nonsense!” Amira memarahi Nancy.
“Gurau je pun.” Gadis Tionghua itu terkekeh ketawa. Amira mengetap bibir. Dia memicingkan mata.  Mata Nancy yang kelihatan seperti garisan sahaja apabila tertawa itu ditenung tajam.
“Gurau, gurau juga. Tapi gurauan awak tu melampau. Encik Faizul tu dah pangkat ayah kita, tau!”
“Alaa..main-main je lah.” Nancy tersengih. “Ok, jom ubah topik”. Pujuk gadis itu apabila melihat wajah Amira mula berubah rona. Dia kembali serius. 
“Ok, kalau berita ni betul, saya rasa ini peluang keemasan awak. Maybe, itu rezeki awak duduk dekat dengan Arina.” Nancy cuba menyuntik kata-kata positif. Dia menggenggam tangan Amira sambil menganggukkan kepala. Amira pernah bercerita dengannya tentang keinginan wanita itu untuk duduk dekat dengan adik kandungnya.
Amira mengeluh perlahan. “Berita tak sahih lagi Nancy. Lagipun saya memang tak layak. Saya mana tahu apa-apa pasal jualan.”
Nancy menepuk-nepuk tangan Amira. “Takpe, saya faham. Kita tunggu je nanti. Kalau betul berita ni, baguslah. Saya tumpang gembira.” Ujar Nancy tersenyum manis.
Amira cuma mampu menjongketkan kedua-dua bahu apabila mendengar kata-kata Nancy itu.
“Tapi..”
Wajah Nancy tiba-tiba berubah menjadi keruh.
“Kalau betul, mesti saya sedih tau.” Gadis Tionghua itu terus membuat mimik muka sedih.
 “Sedih? Sedih kenapa pula?” Soal Amira sedikit hairan.
 “Dah takde kawan nak keluar lunch.” 
“Hai…kan boleh makan dengan Kak Tipah?” Usik Amira tersenyum nakal. Dia tahu, Nancy tak begitu berkenan dengan sikap Kak Tipah yang terkenal dengan gelaran ‘mulut murai’ di pejabat.
Nancy menggeleng beberapa kali. “Uuughh..tak mau lah aku makan ngan perempuan tu. Mulut macam murai, tak padan dengan tua!”
Mereka berdua terkekeh ketawa. Di pejabat itu, hanya dia dan Nancy sahaja kakitangan perempuan yang masih belum berkahwin dan masih berusia awal dua puluhan. Kakitangan lain semuanya sudah veteran, rata-ratanya berumur 40 tahun keatas!
Menurut cerita orang lama disitu, dahulu ramai juga pekerja wanita muda seperti mereka yang bekerja di syarikat Encik Faizul. Namun kesemua mereka dipecat oleh Zaliya. Ketika itu Zaliya baru berusia 18 tahun, dan baru menghabiskan peperiksaan SPM. Namun Encik Faizul sudah memberi tanggungjawab menjaga syarikat besar itu kepada anak tunggal kesayangannya.
“Ye lah, takkan nak bagi Kak Tipah jaga pula.” Seloroh Nancy lagi. Amira ketawa lagi.
Mesti nak selitkan nama Kak Tipah!
“Awak nak tahu kenapa Zaliya tu suka pecat pekerja wanita muda macam kita ni?”Soal Nancy kembali serius. Nadanya kedengaran  sinis.
Amira menggeleng laju. Walaupun sudah tiga bulan dia bekerja di syarikat itu, dia kurang mengambil tahu hal-hal yang tidak berkaitan dengan kerja.
“Anak kesayangan’ bos kita tu, tak mahu salah seorang dari mereka dapat memikat papa dia. Pendek kata, dia tidak mahu Encik Faizul beristeri lagi.” Ujar Nancy dengan sengaja menekan perkataan ‘anak kesayangan’ itu.
“Oughh…” Hanya itu yang terluah dari mulut Amira. Dia tersenyum kerana berasa gelihati melihat keletah Nancy bergosip dengan mimik muka sekali.
“Masa tu, semua staf tertekan tau. Tak silap aku, Encik Faizul kat Jerman tiga bulan. Urus apa entah. Balik Malaysia je, tinggal berapa kerat je pekerja dia. Terkejut beruk orang tua tu. Tapi takde pula dia nak marah si Zaliya.”
Sekali lgi Amira menjongketkan bahu. “Ye lah, anak dia.” Sahut Amira perlahan. Namun akalnya mula ligat berfikir.
Teruk juga perangai anak perempuan bos aku ni! Tapi, macam…
“Tapi kan, kalau betul berita ni..” Ujar Nancy tiba-tiba. Dia sengaja melambat-lambatkan kata. Bibirnya tersenyum nakal memandang Amira.
Amira mencebik. Dia faham sangat dengan perangai Nancy yang suka menukar topik cerita secara tiba-tiba.
“Selamat berkerja dengan Puan Zaliya Faizul kat JB nanti.” Kata-kata akhir Nancy itu sedikit menyentak hati Amira.
Zaliya Faizul? Macam pernah dengar je nama tu? My God!
***
Air matanya menitis perlahan. Cerita Rosmah itu benar-benar  menyesakkan dada.
Sampai hati Zaliya memfitnah Reza! Raungnya dalam hati.
Dia memandang wajah Rosmah. Ibu saudaranya itu dan Zuraini turut terlibat sama. Walaupun perkara itu telah diketahuinya, namun apabila ia terluah dari mulut Rosmah sakitnya seperti tak tertanggung oleh jiwa. Arina mengeluh perlahan. Matanya dipejamkan. Air jernih mengalir lagi apabila mata itu dikatupkan.  Kala itu, fikirannya cuba membayangkan satu persatu imbasan cerita menyakitkan itu.
Zaliya dan Reza ditangkap khalwat ketika suaminya itu langsung tidak sedar apa-apa. Wanita itu telah memasukkan ubat guna-guna ke dalam minuman Reza sehingga suaminya itu pengsan. Kalau terjaga sekalipun, Reza langsung tidak akan dapat mengingati apa yang berlaku.
            Ketika Reza tak sedarkan diri, Zaliya segera menghubungi Rosmah dan Zuraini. Mereka bertiga merancang strategi seterusnya pada malam itu juga. Akhirnya, Zaliya mengarahkan Rosmah dan Zuraini menghubungi Pejabat Agama apabila hari telah siang. Keesokan paginya, Reza dan Zaliya ditangkap berkhalwat. Namun rancangan Zaliya lebih berjaya lagi. Arina dan Nazirah terlebih dahulu dapat melihat keadaan mereka berdua tanpa seurat benang pun di atas ranjang. Perfect!
            Arina memegang dada. Matanya dicelikkan semula. Apabila peristiwa itu seperti layar skrin bermain di ruang mata, hatinya seperti dihiris pisau. Pedihnya hanya tuhan yang tahu.
            Hati wanita mana tidak terluka jika terlihat suami sendiri tanpa seurat benang di katil dengan wanita lain!
            “Maafkan Mak Su, nak. Mak Su betul-betul menyesal menganiaya hidup kamu.” Pinta Rosmah lagi dengan rasa bersalah. Sayu hatinya apabila melihat wajah Arina yang kelihatan mendung itu.
“Perempuan tu dah mengandung masa tu. Pasal tu dia desak Mak Su ikut semua arahan dia. Dia nak cepat-cepat ikat suami kamu tu.” Terang Rosmah lagi bersungguh-sungguh.
            Arina mengesat air mata. Dia mengerling Rosmah yang duduk disebelahnya.
 “Sebenarnya saya dah tau yang Zaliya, Mak Su dan arwah Zuraini berpakat bomohkan Reza sebelum ni.”
            Rosmah tersentak. “Koci” yang duduk disebelah Rosmah segera bangun dan menggeliat sebelum melompat turun dari pangkin itu.
            “Saya dapat tahu pun selepas berjumpa dengan Ustaz pengamal perubatan Islam. Cuma yang saya tak tahu, Zaliya  mengandung anak orang lain masa tu.”
Sekali lagi Rosmah tersentak. Perlahan-lahan dia menunduk. Rasa bersalah betul-betul mencengkam jiwanya kala ini.
“Kenapa Mak Su takut sangat dengan Zaliya tu?” Arina memusingkan kepala memandang Rosmah. Perlahan-lahan ibu saudaranya itu mengangkat kepala. Bibirnya kelihatan bergerak-gerak seperti cuba menyatakan sesuatu, namun langsung tak terluah.
“Mak Su?”
“Perempuan tu ugut Mak Su. Dia cakap nak cederakan Mak Su dan Zuraini kalau tak iut arahan dia. Sebab…”
Arina masih setia menunggu kata-kata Rosmah.
“Dia dah bayar separuh daripada harga yang dijanjikan.”
Arina menggeleng-gelengkan kepala. Kerana duit, mata ibu saudara dan sepupunya  itu menjadi gelap dan tak kenal saudara!
“Berapa Zaliya bayar untuk buat semua kerja ni.”
“Lima..lima puluh ribu.” Beritahu Rosmah sedikit gagap. Amira mengeluh perlahan. Dia beristighfar. Berkali-kali zikir itu diulangnya. Akhirnya jiwanya kembali tenang.
“Dahlah Mak Su. Benda dah nak jadi. Apa yang penting sekarang, kita kena bagitahu Reza hal yang sebenarnya.” Putus Arina akhirnya. Perlahan-lahan bibirnya mengukir senyum semula. Dia tahu, waktu ini adalah tidak sesuai membicarakan perkara itu. Ibu saudaranya itu masih bersedih kerana kehilangan anak dan suami.
“Mak Su makan dulu tau?”
Rosmah sudah tidak tahan menanggung rasa bersalah. Dia terus memeluk erat tubuh anak saudaranya itu.
“Maafkan Mak Su, Arina. Maafkan Mak Su!” Ungkapan itu entah berapa kali terkeluar dari mulutnya.
***
            “Cun sangat ke Arina awak tu?”
            Airil menjongketkan bahu.
“Cun sangat.”
            “Wow! ini yang buat aku tak sabar jumpa ‘gadis idaman’kau ni.”
            “Wajah dia iras satu pelakon ni tau. Tapi aku tak ingat lah. Pelakon Korea ke, Filipina. Cuma Arina ni, versi bertudung.”
            “Wow! Hebat tu!”
            Airil ketawa. “Tapi aku bukan tertarik dengan wajah cantik dia.”
            Pulak! Razif mencebik memandang Airil yang sedang menggodak minuman dihadapannya.
“Habis kau tertarik dengan dia pasal apa?”
            Airil menjongketkan kedua-dua bahunya.
“Entahlah Razif. Mula-mula aku nampak dia, dia membelakang aku tau. Tak nampak pun muka dia. Tapi hati aku ni, dah bergetar tau.” Ujar Airil sambil tapak tangannya diletakkan di dada.
            “Wow! Hebat betul penangan Arina tu pada kau ye.”
            “Memang.” Airil tersenyum mengiyakan kata-kata Razif itu. Entah kenapa hatinya terasa bahagia apabila mendengar nama itu.
            “Hai..Aku rasalah kan, dia memang dah ditakdirkan untuk aku lah.” Sambung Airil lagi.
            “Wow! Ini sudah bagus, Doktor Zahiril Nizam nak naik pelamin, wow!” Suara Razif tiba-tiba meledak kuat sehingga beberapa orang di restoran itu menoleh memandang mereka berdua.
            Kini giliran Airil pula mencebik.
            Tak habis-habis dengan wow wow dia, aku hempuk baru tahu!
            “Kau cakap slow sikit boleh tak?”
            “Opss..sorry.” Razif berpura-pura menutup mulut dengan lagak lelaki lembut.
“Aku teruja sangat dengar cerita pasal perempuan yang buatkan kau angau ni. Mesti dia hebat kan.” Sambungnya dengan suara seakan berbisik. “Sambunglah lagi!”
            Airil menggeleng melihat tingkah Razif yang tak tahu bersabar itu.
“Setakat tu je lah cerita aku. The end.”
            “Laa..cerita cepat.” Razif terus mendesak.
            “Cerita apa?”
            “Pasal Arina lah.”
            “Dah takde, setakat tu je lah.”
            “Kau jangan nak berdalih.”
            “Ya Rabbi..ye lah. Cerita dah habis, finish.”
            “Kau jangan cakap hari kepala kau benjol tu, kau tak jumpa dia lagi?”
            Airil mengeluh. Lambat-lambat dia mengangguk mengiayakan pertanyaan Razif.
            “What?”
            “Ye, tu hari terakhir aku jumpa dia. Aku ada bagi dia business card aku, tapi dia takde call aku pun.” Ujarnya sedikit kecewa. Sudah tiga bulan kejadian ‘kepala benjol’ itu berlaku, namun sekali pun Arina tidak pernah menghubunginya.
            Dia tak sudi berkawan dengan aku agaknya. Keluh Airil dalam hati. Senyuman Arina tiba-tiba bermain di ruang mata. Dia pantas menggeleng kepala bagi menghalau kilasan wajah yang amat dirinduinya itu.
            “Laa..habis tu selama ni kau angau sorang-sorang je lah?” Suara Razif kembali menampar cuping telinganya.
            “Ye la kut.” Airil menjawab selamba.
            “Kau tak pernah tahu pun siapa dia, bujang ke, isteri orang ke?”
            Airil sedikit tersentak. Pertanyaan Razif itu sedikit sebanyak mengundang debar di dadanya.
            “Err..aku rasa dia anak dara lagi.”
            “Rasa? Kalau dia isteri orang ke, tunang orang ke, macamana? Takkan orang jelita macam tu tak berpunya lagi? Kau jangan buat hal Airil, hah...”
            Airil terdiam. Akalnya ligat memikirkan sesuatu.
            Ahh..wajah Arina nampk muda belia lagi. Masakan dah berstatus isteri orang! Airil cuba menyedapkan hati sendiri. Ye lah, kalau isteri orang takkan duduk sorang-sorang kat hotel malam tu. Tapi, tak mustahil jugak!
“Nantilah aku siasat.” Sahut Airil akhirnya. Dia cuba menutup cerita mengenai Arina. Razif pula terkebil-kebil memandang wajah Airil yang berlagak selamba itu. Riak wajahnya masih kelihatan tidak berpuashati dengan cerita Airil. Namun bagi Airil, kata-kata Razif sebentar tadi cukup membuatkan dadanya  berdetak hebat.
Mudah-mudahan Arina belum jadi milik siapa-siapa lagi! Doanya tidak putus-putus dalam hati. Entah kenapa dengan tiba-tiba seluruh sendinya berasa lemah.
***
You Hardy Reza?”
Reza yang sedang membetulkan enjin sebuahkereta pantas berpaling kearah suara itu. Dihadapannya, berdiri seorang lelaki berkaca mata hitam sedang tersenyum sinis. Nada suaranya kedengaran sedikit angkuh, namun Reza tetap tersenyum.
“Ye saya Reza. Encik ni siapa? Kereta rosak ke?”
Namun lelaki dihadapanya itu terus tersenyum. Dia menanggalkan kaca matanya dan memerhati Reza dari hujung kaki hingga ke hujung rambut. Muka Reza yang ada calitan minyak itu mengundang tawanya. Reza mula tidak senang dengan gelagat lelaki yang langsung tidak dikenalinya itu. Hatinya tiba-tiba mendidih namun dia cuba mengawalnya.
Kurang ajar betul!
“Kalau takde apa-apa saya nak buat kerja dulu.” Reza ingin terus berlalu. Terasa malas mahu melayan lagak lelaki angkuh itu.
“Tunggu!”
            Langkah Reza terhenti. Dia merengus sebelum memusing badan menghadap lelaki itu semula.
            Perlahan-lahan lelaki itu menapak mendekati Reza. “You suami Zaliya kan?”
            Reza menyilangkan kedua-dua tangannya didada. Keningnya berkerut memandang lelaki yang tidak dikenali itu.
            “Kau ni sape sebenarnya?”
***
            Jam di dinding sudah menginjak ke angka dua belas malam. Airil resah sendiri. Sejak meletakkan kepala ke atas bantal pukul sepuluh tadi, matanya seperti tidak ada tanda-tanda mahu lelap.
            Masak kalau bangun lewat lagi! Rungutnya dalam hati.
Penyaman udara sudah berada pada tahap maksimum waktu itu, namun tubuhnya tetap berpeluh. Dia segera bangun dari katil dan memulas tombol pintu sebelum mengatur langkah turun ke ruang tamu.
            Suasana gelap di ruang itu membuatkan Airil meraba-raba mencari suis. Apabila api dihidupkan, ruang tamu itu menjdi terang benderang. Airil segera menapak ke sofa sebelum mencapai remote televisyen. Tangannya laju sahaja menekan-nekan mencari siaran.  Namun, tidak ada satu siaran pun menarik perhatiannya.
            “Anak dara kepala hangguk engkau. Kau memang cari nahas lah aku rasa.”
            Kata-kata Razif tengahari tadi kembali terngiang-ngiang ditelinganya.
            “Aku bukan apa Airil, aku tak nak kau kecewa lagi.” Sambung lelaki itu lagi.
            Airil menelan air liur sendiri. Dadanya tiba-tiba seperti mahu pecah. Hakikatnya sekarang ini, dia betul-betul telah jatuh cinta dengan Arina!
            Namun mungkin ada benar juga kata-kata Razif. Tak mungkin wanita secantik Arina belum berpunya lagi. 
            Sejurus matanya tertancap kearah potret keluarganya di dinding. Dia tersandar lesu. Hatinya tiba-tiba sebak. Senyuman arwah isterinya, Afraniza dan anak perempuan mereka, Rania cukup membuatkan air jernih mengalir lesu melalui celah matanya.
            Afra..Rania…papa rindu! Laungnya dalam hati. Halkumnya kelihtan bergerak-gerak menahan sebak.
            Kemalangan yang meragut nyawa insan-insan kesayangannya tiga tahun lepas membuatkan separuh daripada jiwanya turut dibawa pergi. Selama tiga tahun itulah hidupnya terasa kosong. Hari-harinya hanyalah untuk ibunya, dan kerja. Kalaupun ada masa terluang, dia hanya keluar bermain futsal bersama Razif. Kadang-kadang, dia hanya menghabiskan masanya dengan minum di restoran atau coffe house bersama lelaki itu. Cuma pada malam dirinya bertemu dengan Arina, Razif tidak turut serta. Mengingatkan Arina, hatinya kembali diasak rasa debar.
            Sudah berpunya kah dia? Soalnya entah yang keberapa kali dalam hati.
Airil menarik nafas panjang. Apa yang membuatkan hatinya menjadi nanar ketika ini, gerak geri arwah isterinya dan Arina hampir sama. Sangat mirip walaupun wajah tak serupa. Oleh kerana itulah pada malam dia bertemu dengan wanita itu hatinya terus berdetak. Walaupun hanya memandang Arina dari belakang ketika itu!
            Orang lain takkan faham…Detiknya perlahan. Dia menelan air liur lagi. Dalam melayan perasaan, akhirnya Airil terlelap diatas sofa. Terlelap bersama harapan yang belum tentu dapat digapainya. Dan masih bersimpang siur pengakhirannya.
***



Kalau Anda Suka Entry Ini Like dan Comment

 
Copyright © . All Right Reserved by Lyssa Faizureen